Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Israel Yakin AS Batalkan Rencana Buka Konsulat di Palestina

Ahad 24 Oct 2021 19:01 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Agung Sasongko

 Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Antony Blinken menyerukan Israel untuk memastikan perlakuan yang setara terhadap Palestina.

Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Antony Blinken menyerukan Israel untuk memastikan perlakuan yang setara terhadap Palestina.

Foto: EPA
Israel yakin AS batalkan rencana buka kembali konsulat di Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID,TEL AVIV – Wakil Menteri Luar Negeri Israel Idan Roll mengatakan pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dapat membatalkan rencananya membuka kembali gedung konsulatnya untuk Palestina di Yerusalem. Hal itu karena Israel telah menentang rencana tersebut.

“Saya yakin, saya punya alasan bagus untuk berpikir ini (langkah AS membuka kembali konsulatnya untuk Palestina) tidak akan terjadi,” kata Roll saat diwawancara Ynet Tv Israel pada Ahad (24/10).

Baca Juga

 

Dia mengungkapkan, AS memahami kompleksitas politik. “Kami memiliki hubungan yang sangat baik. Kami tidak percaya mengejutkan mereka mereka. Saya tidak berpikir mereka akan mencoba mengejutkan kita,” ujar Roll.

Kedutaan Besar AS untuk Israel belum memberikan komentar terkait pernyataan Roll. Sebelumnya Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan negaranya akan melanjutkan rencananya membuka kembali konsulat AS untuk Palestina di Yerusalem. "Kami akan bergerak maju dengan proses pembukaan konsulat sebagai bagian dari pendalaman hubungan dengan Palestina," kata Blinken di Departemen Luar Negeri AS pada 13 Oktober lalu. 

Kendati demikian, Blinken belum memberikan keterangan perihal kapan rencana itu bakal direalisasikan. Pengumuman Blinken tentang pembukaan kembali konsulat AS untuk Palestina muncul setelah dia melakukan pertemuan trilateral dengan Menlu Israel Yair Lapid dan Menlu UEA Sheikh Abdullah bin Zayed al-Nahyan di Washington. 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA