Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Adu Pantun di Khitanan Massal PDIP

Sabtu 23 Oct 2021 12:58 WIB

Red: Agung Sasongko

Khitanan Massal dengan Budaya Betawi yang digelar PDIP,

Foto:
Acara khitan dimulai dengan palang pintu dan saling berbalas pantun

Eriko lalu memanggil seorang anak dari rombongannya yang memakai kostum pencak silat. Memegang sebuah golok, anak perempuan itu lalu menampilkan sejumlah jurus silatnya. 

“Luar biasa,” kata Hasto usai penampilannya. 

Usai itu, Eriko lalu maju kembali. Dipanggilnya tiga anak lelaki dari rombongannya. 

Pantun lalu disampaikan. 

"Bang, abang orang Betawi, aye orang Betawi. Namanya orang Betawi, selangke due langke pasti punya yang namanya mainan.” 

"Jadi Ibarat punya tanah tanemin sawi, badan basah sehabis mencangkul. Jangan sebut anak Betawi, kalau tak bisa main pukul,” katanya. 

Ketiga anak tersebut lalu unjuk kebolehannya bermain silat. 

Acara dimulai dengan palang pintu dan saling berbalas pantun. Hasto dan Eriko terpingkal-pingkal mendengar berbalas pantun dengan kata-kata yang "mengocok perut" disambut tepuk tangan meriah para hadirin. Atraksi pencak silat menambah semarak acara tersebut. 

Usai mereka, dua anak muda maju. Berpakaian hijau dan merah, keduanya mengeluarkan jurus-jurus. Seakan keduanya adalah sparring partner yang menunjukkan bagaimana jurus silat sebagai seni bela diri. 

Eriko Sotarduga mengatakan bahwa walau acara khitanan yang sifatnya keagamaan, pihaknya sengaja memadukan dengan budaya Betawi. Hal ini sejalan dengan pesan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri yang selalu mendorong agar budaya keindonesiaan tak ditinggalkan di tengah budaya modern maupun kebiasaan keagamaan yang dihidupi masyarakat.

“Semoga semangat ini selalu kita hidupi. Kita sudah membuktikan bahwa memadukan hal ini menyenangkan,” kata Eriko.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA