Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Preferensi Bergeser, Wisata Seperti Apa yang Kini Disukai?

Sabtu 23 Oct 2021 08:00 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Kursi berjemur di pantai Kuta, Bali, Rabu, (6/10). Sebelum pandemi, banyak orang yang berwisata ke tempat ramai.

Kursi berjemur di pantai Kuta, Bali, Rabu, (6/10). Sebelum pandemi, banyak orang yang berwisata ke tempat ramai.

Foto: AP/Firdia Lisnawati
Pandemi mengubah preferensi wisata masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pandemi Covid-19 mendorong perubahan preferensi wisata masyarakat. Wisatawan kini punya minat dan perhatian yang berbeda mengenai tempat wisata, transportasi, akomodasi hingga kebersihan dibandingkan masa sebelum pandemi.

"Pada akhirnya, orang-orang akan memilih quality tourism," kata Surana selaku Koordinator Peningkatan Kompetensi Sumber Daya Manusia Pariwisata Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dalam webinar, Jumat.

Sebelum pandemi, menurut Surana, banyak orang yang berwisata ke tempat ramai. Namun, kini ada pembatasan kapasitas pengunjung di atraksi wisata.

Dari sisi transportasi, seperti pemilihan maskapai penerbangan, wisatawan sebelum pandemi akan memikirkan soal jumlah dan durasi transit serta harga penerbangan. Setelah pandemi, pertimbangannya adalah fasilitas sanitasi, waktu transit pendek, dan penerbangan langsung.

Dari sisi preferensi produk, menurut Surana, atraksi ramai di perkotaan dan tur berisi kelompok besar banyak diminati. Kini, wisata kesehatan dan aktivitas di luar ruangan serta tur pribadi yang anggotanya tidak banyak lebih diminati.

Sementara dari sisi akomodasi, wisatawan saat ini mementingkan soal sanitasi dan keamanan. Menurut Surana, mereka memilih tempat yang terpisah dari orang lain seperti vila atau resor. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA