Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Strategi Penanganan Covid-19 Berdasarkan Data di Lapangan

Jumat 22 Oct 2021 07:23 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Agus Yulianto

Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

Vaksin Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Pxhere
Evaluasi dan monitoring menjadi dasar penentuan strategi pengendalian ke depan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menyampaikan, strategi kebijakan penanganan Covid-19 diambil berdasarkan pada fakta dan data perkembangan kasus di lapangan. Selain itu, hasil monitoring dan evaluasi kebijakan yang telah diterapkan sebelumnya juga menjadi pertimbangan.

Untuk mengetahui kadar antibodi yang terbentuk di masyarakat baik akibat vaksinasi atau pasca-tertular di tengah tren penurunan kasus, pemerintah saat ini tengah melakukan sero survei.

“Saat ini pemerintah sedang melakukan sero survei untuk mengetahui kadar antibodi yang terbentuk di masyarakat baik akibat vaksinasi atau pasca-tertular,” kata Wiku saat konferensi pers perkembangan Covid-19, dikutip pada Jumat (22/10).

Selain itu, kata dia, analisis data PeduliLindungi digunakan untuk mengetahui efektivitas skrining kesehatan yang digunakan di berbagai fasilitas publik. Wiku menegaskan, hasil evaluasi dan monitoring tersebut dapat menjadi dasar penentuan strategi pengendalian ke depan, khususnya pada periode kritis saat libur Natal dan Tahun Baru.

Lebih lanjut, Wiku menjelaskan, pendataan hasil levelling per kabupaten/kota telah diinput dengan berbagai metode. Baik secara konvensional maupun digital yang disesuaikan dengan kesiapan sarana dan prasarana di masing-masing daerah.

“Data yang terkumpul untuk perhitungan indikator laju penularan maupun respon kesehatan ini diakumulasi dari data yang dikumpulkan dari sistem NAR atau new all record serta verifikasi dari setiap dinkes yang langsung melaporkan ke bagian Public Health Emergency Operating Center atau PHEOC di Kemenkes,” ujar Wiku.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA