Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Mengapa Kita Butuh Maulid Nabi? Ini Penjelasan Habib Nabiel

Jumat 22 Oct 2021 06:02 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Habib Nabiel Al Musawa

Habib Nabiel Al Musawa

Foto: Rep/Achmad Syalaby
Habib Nabiel menjelaskan mengapa kita butuh Maulid Nabi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Maulid Nabi SAW kerap diperingati oleh umat Islam di Indonesia. Momentum maulid dinilai tepat untuk mengingatkan umat tentang sosok dan akhlak Rasulullah SAW. Meski demikian, tidak sedikit di kalangan umat yang berpendapat berbeda. Ada yang mengharamkan bahkan menganggap bid’ah orang-orang yang menyelenggarakan maulid nabi. 

Pimpinan Majelis Rasulullah Habib Nabiel Al Musawa menjelaskan, Islam mengenal  Al Mausim Al Khoir yaitu musim-musim kebaikan. Contohnya yakni Maulid Nabi, Isra Mi’raj dan Nuzulul Qur’an. “Orang-orang mengingat peristiwa Nabi SAW untuk menambah keimanan,”ujar Habib Nabiel saat menerima Tim Republika di Markas Majelis Rasulullah di Jakarta, Kamis (22/10). 

photo
Pimpinan Majelis Rasulullah Habib Nabiel Al Musawa menerima kunjungan Tim Republika yang dipimpin Wapemred Nur Hasan Murtiaji di Markas Majelis Rasulullah, Jakarta, Kamis (21/10) - (Republika/Achmad Syalaby Ichsan)
Menurut Habib Nabiel, Maulid Nabi memang tidak pernah ada pada zaman Rasulullah dan para sahabat. Habib Nabiel menjelaskan, mereka sudah melihat, mendengar bahkan dididik langsung oleh Rasulullah SAW. Para tabi’in yang tidak pernah melihat Rasulullah  bahkan bisa mendengar langsung cerita mengenai nabi dari bapaknya. Karena itu, kualitas keimanan sahabat dan para tabiin  tidak sebanding dengan umat yang hidup sekarang. “Orang yang melihat langsung dan orang-orang yang gak pernah lihat sama sekali kan berbeda,”ujar Habib Nabiel. 

Di dalam peringatan maulid, Habib Nabiel menjelaskan, umat akan diingatkan kembali kepada sosok Rasulullah SAW. Umat akan menyimak bagaimana akhlak Rasulullah SAW selagi muda hingga setelah berkeluarga. Lantas, mengapa tidak bisa dilakukan pada hari-hari biasa? Habib Nabiel menjelaskan, momentum diperlukan agar tidak mudah dilupakan. “Kalau kapanpun itu enggak berbekas pesannya,”jelas kakak dari almarhum Habib Munzir Al Musawa tersebut. 

Lebih lanjut, Habib Nabiel menjelaskan tentang dalil penyelenggaraan maulid. Dia mengungkapkan, Rasulullah SAW dalam salah satu hadis riwayat Imam Muslim, pernah ditanya mengapa beliau SAW berpuasa pada hari Senin?  Rasulullah SAW pun menjawab: “Hari Senin itu hari saya dilahirkan, hari saya diwafatkan, hari saya dibangkitkan kembali.” 

Baca juga : Ketua DPD: Maulid Nabi Harus Jadi Momentum Perubahan Umat

Karena itu, jika Rasulullah merayakan hari kelahirannya dengan berpuasa, Habib Nabiel menjelaskan, generasi sekarang memperingatinya dengan acara maulid nabi. Tidak hanya itu, Habib Nabiel mengungkapkan, banyak ulama yang juga memfatwakan kebolehan peringatan Maulid Nabi. Diantaranya adalah Ibnu Hajar Asqolani dan Imam Nawawi. 

photo
Ribuan umat Islam mengikuti peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang diadakan Majelis Rasulullah pimpinan Habib Munzir bin Fuad Al-Musawa - (Republika/Aditya Pradana Putra)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA