Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

ITAGI: Vaksin Booster Bisa dari Merek Sama atau Berbeda

Rabu 20 Oct 2021 19:34 WIB

Red: Andri Saubani

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada ibu hamil di Gedung Hemodialisis Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (26/8/2021). Sebanyak 200 dosis vaksin yang diberikan kepada ibu hamil dengan usia kehamilan 13 minggu hingga 33 minggu tersebut sebagai booster agar antibodi di dalam tubuh membentuk sistem imun yang kuat.

Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada ibu hamil di Gedung Hemodialisis Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (26/8/2021). Sebanyak 200 dosis vaksin yang diberikan kepada ibu hamil dengan usia kehamilan 13 minggu hingga 33 minggu tersebut sebagai booster agar antibodi di dalam tubuh membentuk sistem imun yang kuat.

Foto: ANTARA/Umarul Faruq
Pemerintah berencana menetapkan program vaksin booster pada 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) menetapkan sejumlah kriteria vaksin booster (penguat) yang rencananya disuntikkan kepada masyarakat umum di Indonesia. Pemerintah sebelumnya memberikan isyarat pemberian vaksin booster pada awal 2022.

"Untuk booster bisa vaksin yang sama dan berbeda. Kalau yang berbeda kita pilih yang punya efikasi tinggi dan daya tahan yang tinggi untuk varian virus baru," kata Ketua ITAGI Sri Rezeki Hadinegoro, Rabu (20/10).

Baca Juga

Ia mengatakan, rencana vaksinasi booster atau dosis ketiga sebagai penguat imun saat ini masih diteliti ITAGI bersama sejumlah pakar dari Universitas Padjadjaran (Unpad) dan Universitas Indonesia. Penelitian itu menyikapi permintaan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyusul program vaksinasi booster bagi masyarakat yang semakin menguat bergulir pada 2022.

"Memang benar kami bersama sejumlah universitas diminta Pak Budi Gunadi Sadikin meneliti booster. Ini masih penelitian dan belum ada hasil," katanya.

Sri mengatakan, proses penelitian saat ini dilakukan terhadap beberapa varian vaksin yang beredar di Indonesia. "Untuk yang primer dipakai Sinovac dua kali atau AstraZeneca dua kali atau di-booster dengan vaksin lain," katanya.

Salah satu metode penelitian dilakukan pada campuran vaksin Sinovac dosis 1 dan Sinovac dosis 2 dan untuk dosis ketiga juga menggunakan Sinovac. Metode lainnya adalah Sinovac dosis 1 dan dosis kedua digabung dengan Moderna atau Pfizer sebagai booster.

"Penelitian ini belum termasuk vaksin Merah Putih karena belum jadi," katanya.

Selain menyasar masyarakat berusia produktif dan remaja, kata Sri, ITAGI juga berencana menguji coba vaksin booster untuk kelompok masyarakat berusia di atas 60 tahun. "Sebab kita tahu bahwa mereka (lansia) sangat rentan terpapar oleh virus corona, akibat gangguan kekebalan tubuh," katanya.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA