Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Pasien Nihil, Tempat Isolasi Wisma Makara UI Ditutup

Selasa 19 Oct 2021 16:34 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Indira Rezkisari

Suasana tempat isolasi pasien OTG COVID-19 di Wisma Makara UI, Depok, Jawa Barat.

Suasana tempat isolasi pasien OTG COVID-19 di Wisma Makara UI, Depok, Jawa Barat.

Foto: Antara/Asprilla Dwi Adha
Beberapa hari terakhir kasus positif Covid-19 Kota Depok nol kasus.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Pemerintah Kota (Pemkot) Depok menutup tempat isolasi atau karantina mandiri di  Wisma Makara Universitas Indonesia (UI). Selain itu juga sekaligus dilakukan penarikan atau melepas tenaga kesehatan (nakes) yang selama ini bertugas merawat pasien terkonfirmasi positif yang melakukan isolasi mandiri.

Penutupan tempat karantina bagi pasien Covid-19 berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG) tersebut karena sesuai Instruksi Mendagri Nomor 53 Tahun 2021, Kota Depok kini masuk dalam Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 2, setelah sebelumnya berada di Level 3.

"Alhamdulillah, Kota Depok berada di zona kuning dan terjadi penurunan kasus Covid-19, sehingga masuk PPKM level 2. Oleh karena itu, dilakukan penutupan Wisma Makara UI dan sekaligus pelepasan nakes karena sudah kosong atau tidak ada pasien positif Covid-19," ujar Wali Kota Depok, Mohammad Idris saat secara resmi menutup Wisma Makara UI, Selasa (19/10).

Menurut Idris, sebanyak 16 nakes yang bertugas di Wisma Makara UI di antaranya, enam dokter dan 10 perawat. Selain itu, juga terdapat 10 relawan administrasi, 10 relawan disinfektan, dan satu sopir.

"Kasus konfirmasi positif di Kota Depok beberapa hari terakhir sudah nol kasus. Juga secara umum Bed Occupancy Rate (BOR) di rumah sakit sudah menurun, sehingga Kota Depok bertahan pada zona kuning dan turun menjadi level 2," tuturnya.

Meski begitu, lanjut Idris, untuk Guest House Pusat Studi Jepang (PSJ) UI saat ini masih tetap dibuka. Hal tersebut dilakukan sebagai antisipasi jika terjadi penambahan kasus. "Kami berharap tidak ada lagi kasus Covid-19 di Kota Depok, tapi tetap mengantisipasi dengan tempat isolasi di PSJ UI," jelasnya.

Ia berharap kepada masyarakat Kota Depok untuk tetap waspada terhadap penyebaran Covid-19. Mengingat, masih tingginya tambahan kasus Covid-19 di beberapa wilayah Indonesia. "Antisipasi tetap harus dilakukan oleh masyarakat agar tidak terjadi peningkatan kasus di Kota Depok," terang Idris.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA