Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Cara Berjalan Bisa Tunjukkan Tanda Kanker Paru

Selasa 19 Oct 2021 13:08 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Orang berjalan. Pasien kanker paru kerap mengalami kesulitan untuk menjaga keseimbangan mereka saat berjalan.

Orang berjalan. Pasien kanker paru kerap mengalami kesulitan untuk menjaga keseimbangan mereka saat berjalan.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Memperhatikan cara berjalan dapat membantu orang mendeteksi kanker paru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kanker paru sering kali baru disadari oleh penderitanya ketika sudah mencapai stadium lanjut. Memperhatikan cara berjalan dapat membantu orang-orang untuk mendeteksi kanker paru dengan lebih dini.

Kanker paru merupakan jenis kanker kedua terbanyak di dunia pada 2020, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). WHO juga menyebutkan bahwa kanker paru merupakan kanker yang menyebabkan kematian terbesar pada 2020, dengan jumlah kematian mencapai 1,8 juta kasus.

Kanker paru semakin mematikan karena kerap tak menunjukkan gejala berarti ketika masih berada pada stadium awal. Pada cukup banyak kasus, gejala kanker paru baru muncul atau terasa oleh pasien ketika sudah mencapai stadium lanjut.

Oleh karena itu, sering kali kanker paru baru terdiagnosis ketika sudah mencapai stadium lanjut. Dengan kata lain, sel kankernya sudah mengalami penyebaran (metastasis) ke bagian tubuh lain.

Ada beberapa gejala yang kerap muncul pada kanker paru stadium lanjut. Sebagian di antaranya adalah nyeri dada, sakit kepala, dan batuk. Gejala-gejala ini terkadang dianggap sebagai gejala flu, migraine, atau pilek biasa.

Di samping gejala-gejala umum ini, ada gejala kanker paru lain yang mungkin belum diketahui banyak orang. Gejala tersebut dapat terlihat dari cara berjalan yang tampak tidak stabil.

Baca juag : Bawang Hitam Kaya akan Nutrisi, Cara Membuatnya?

Hal tersebut dapat terjadi karena pasien kanker paru kerap mengalami kesulitan untuk menjaga keseimbangan mereka. Kesulitan menjaga keseimbangan ini dipicu oleh jenis kanker paru yang memengaruhi sistem saraf, seperti kanker paru sel kecil.

Sistem saraf berperan dalam menjaga pergerakan otot. Ketika fungsinya terganggu oleh kanker paru, penderitanya akan kehilangan keseimbangan dan stabilitas.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA