Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Wednesday, 4 Jumadil Awwal 1443 / 08 December 2021

Warga Keluhkan BBM Langka, Pertamina: Ada Penimbunan BBM

Senin 18 Oct 2021 16:08 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

Pertamina

Pertamina

Foto: borneomagazine.com
Pertamina menggandeng Kepolisian untuk menyelediki kelangkaan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejak pekan lalu warga di sejumlah daerah mengeluhkan pasokan BBM yang langkah di SPBU SPBU milik Pertamina. Tak hanya di Jawa saja, kelangkaan bahkan juga terjadi di Sumatera.

Menanggapi hal tersebut, Pertamina menggandeng Kepolisian untuk menyelediki kelangkaan. Ternyata, ada temuan penimbunan BBM jenis solar subsidi.

Pjs Senior Vice President Corporate Communications and Investor Relations Pertamina Fajriyah Usman dalam keterangan tertulisnya menjelaskan Pertamina menggandeng Ditpolair Baharkam Polri dalam menyelesaikan kasus kelangkaan ini.

"Direktorat Polisi Perairan (Ditpolair) Korpolairud Badan Pemelihara Keamanan (Baharkam)  Kepolisian Republik Indonesia yang berhasil menggerebek gudang penampungan BBM jenis solar bersubsidi secara ilegal di Kecamatan Bergas, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah," ujar Fajriyah dalam keterangan tertulisnya, Senin (18/10).

Ia juga menjelaskan praktek penyalahgunaan dan penimbunan BBM bersubsidi merupakan tindak pidana karena sangat merugikan negara.

Penyalahgunaan  BBM bersubsidi tersebut juga menyengsarakan masyarakat, karena aksi penimbunan berpotensi menimbulkan kelangkaan karena volume penyaluran BBM bersubsidi telah dipagu oleh kuota dengan memperhitungkan kebutuhan masyarakat.

"Adanya praktek penyalahgunaan semacam ini telah menimbulkan dampak buruk bagi masyarakat terutama pengguna BBM bersubsidi seperti angkot dan nelayan yang dirampas haknya oleh oknum tidak bertanggung jawab, serta mengakibatkan pula subsidi negara tidak tepat sasaran. Pertamina mengapresiasi langkah cepat kepolisian, Anak Perusahaan dan dukungan masyarakat sehingga upaya menindak oknum penyalahgunaan BBM bersubsidi tersebut berjalan lancar," jelasnya.

Fajriyah menambahkan seiring dengan mulai pulihnya perekonomian dan pertumbuhan sektor industri, Pertamina semakin meningkatkan koordinasi dengan pihak aparat guna memastikan pendistribusian BBM bersubsidi berjalan aman dan sesuai peruntukannya.

Bahkan, imbuh Fajriyah, Pertamina melalui Patra Niaga, Sub Holding Commercial & Trading PT Pertamina (Persero) telah melakukan penindakan kepada 91 lembaga penyalur atau SPBU di seluruh Indonesia karena melakukan penyaluran Solar Subsidi tidak sesuai regulasi yang ditetapkan.

"Ini adalah bukti komitmen Pertamina untuk menjaga amanah Pemerintah dalam menyalurkan Solar Subsidi secara tepat sasaran," tegas Fajriyah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA