Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Puasa Intermiten Bantu Turunkan Berat Badan

Senin 18 Oct 2021 08:41 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Reiny Dwinanda

Diet (ilustrasi). Puasa intermiten tak lebih baik daripada diet biasa.

Diet (ilustrasi). Puasa intermiten tak lebih baik daripada diet biasa.

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Diet dengan puasa intermiten disukai karena caranya mudah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi baru yang dipimpin oleh peneliti University of Illinois Chicago di Amerika Serikat mengungkap, puasa intermiten dapat menghasilkan penurunan berat badan yang signifikan secara klinis. Selain itu, pola diet ini bisa meningkatkan kesehatan metabolisme pada individu dengan obesitas.

"Tetapi, kami mencatat puasa intermiten tidak lebih baik daripada diet biasa, keduanya menghasilkan jumlah penurunan berat badan yang sama dan perubahan serupa pada tekanan darah, kolesterol, dan peradangan," ujar professor of nutrition at the UIC College of Applied Health Sciences dan penulis Cardiometabolic Benefits of Intermittent Fasting, Krista Varady, seperti dikutip dari laman Times Now News, Senin (18/10).

Baca Juga

Menurut analisis yang diterbitkan dalam Annual Review of Nutrition ini, semua metode puasa intermiten yang ditinjau menghasilkan penurunan berat badan ringan hingga sedang, yakni antara satu sampai delapan persen dari berat awal. Angkanya mewakili hasil yang serupa dengan diet pembatasan kalori yang lebih tradisional.

Puasa intermiten juga dapat bermanfaat bagi kesehatan dengan menurunkan tekanan darah dan resistensi insulin. Dalam beberapa kasus, kadar kolesterol dan trigliserida juga turun.

Selain itu, ada manfaat kesehatan lainnya dari puasa intermiten. Pelakunya mengalami peningkatan regulasi nafsu makan dan perubahan positif pada mikrobioma usus.

Berbagai penelitian tentang metode waktu makan yang dibatasi menunjukkan peserta dengan obesitas kehilangan rata-rata tiga persen dari berat badan mereka, terlepas dari waktu makan. Studi menunjukkan, puasa selang sehari mengakibatkan penurunan berat badan tiga sampai delapan persen dari berat badan setelah tiga sampai delapan pekan, dengan hasil memuncak pada 12 pekan.

 

 
 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA