Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Siswa Tenggelam, Emil Minta Kegiatan Pecinta Alam Dievaluasi

Sabtu 16 Oct 2021 13:33 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Gubernur Jawa Barat, M Ridwan Kamil alias Kang Emil. Ridwan Kamil menyampaikan duka cita atas atas musibah susur sungai yang menimpa siswa siswi Madrasah Tsanawiyah Harapan Baru Ciamis

Gubernur Jawa Barat, M Ridwan Kamil alias Kang Emil. Ridwan Kamil menyampaikan duka cita atas atas musibah susur sungai yang menimpa siswa siswi Madrasah Tsanawiyah Harapan Baru Ciamis

Foto: Dok Pemprov Jabar
Ridwan Kamil menilai kegiatan pecinta alam berisiko khususnya bagi siswa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan duka cita yang sangat mendalam atas peristiwa tenggelamnya sejumlah siswa Madrasah Tsanawiyah Harapan Baru di Kecamatan Cijeunjing, Kabupaten Ciamis, saat kegiatan susur sungai. Berdasarkan laporan terbaru, sebanyak 11 siswa meninggal dunia setelah tenggelam saat melakukan kegiatan susur sungai di Sungai Cileueur, Jumat (15/10).

"Turut berduka cita yang sangat mendalam, atas musibah susur sungai yang menimpa siswa siswi Madrasah Tsanawiyah Harapan Baru Ciamis," kata Ridwan Kamil dalam unggahannya di Instagram, Sabtu (16/10). 

Semua korban dilaporkan sudah ditemukan dan dievakuasi. Ridwan yang sebelumnya menjabat sebagai walikota Bandung ini berharap dan mendo'akan agar keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran. 

Menanggapi peristiwa musibah ini, pria yang akrab disapa Kang Emil ini mengatakan ia sudah meminta agar dilakukan evaluasi atas kegiatan seperti cinta alam yang dinilai berisiko bagi keselamatan siswa.

"Saya sudah meminta Bupati Ciamis dan Kemenag Jawa Barat agar betul-betul mengevaluasi kegiatan-kegiatan cinta alam yang beresiko melalui pengetatan standar keamanan dan keselamatan yang maksimal. Alfatihah dan dia terbaik kepada para siswa yang meninggal dunia," tambahnya. 

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Ridwan Kamil (@ridwankamil)

Musibah susur sungai yang menewaskan 11 orang itu terjadi saat para siswa tengah melakukan latihan Pramuka. Dalam kegiatan itu beberapa siswa dan guru ada yang turun ke sungai. 

Awalnya, air sungai itu dilaporkan relatif tenang. Namun pada Jumat siang tiba-tiba ada arus kuat dari hulu ke muara sungai dan menyeret para korban. Para siswa tenggelam setelah terbawa arus sungai. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA