Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

MCCC Teguhkan Gerakan Jaga Kiai dan Santri 

Sabtu 16 Oct 2021 08:03 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil

MCCC Teguhkan Gerakan Jaga Kiai dan Santri. Foto: Logo Muhammadiyah.

MCCC Teguhkan Gerakan Jaga Kiai dan Santri. Foto: Logo Muhammadiyah.

Foto: Antara
Gerakan Jaga Kiai dan Santri dikukuhkan MCCC.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) bersama Lembaga Pengembangan Pesantren Pimpinan Pusat Muhammadiyah (LP2 PPM) dan didukung oleh PT. Unilever Indonesia hari ini (15/10) meluncurkan Gerakan  Jaga Kyai dan Santri melalui vaksinasi dan 5 M yang dipusatkan dari Madrasah Muallimat Yogyakarta. 

Ketua LPP PP Muhammadiyah, Masykuri dalam sambutannya mengatakan Muhammadiyah saat ini mempunyai 402 pondok pesantren di 27 propinsi di Indonesia. “Secara umum jumlah ini sangat menggembirakan karena di awal periode kami diberi amanah ketua, jumlahnya masih sangat sedikit yaitu 127 pesantren,” kata Masykuri melalui keterangan tertulisnya kepada Republika, Sabtu(12/10).

Baca Juga

Selanjutnya Masykuri mengungkapkan berdasarkan revisi Prosedur Operasi Standar (POS) pembelajaran dalam masa pandemi Covid-19 di sekolah, madrasah dan pesantren Muhammadiyah bahwa pondok pesantren yang memungkinkan menghadirkan santri dibolehkan, namun berkoordinasi dengan pmerintah daerah dan MCCC setempat serta menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

“Karena itu adanya vaksinasi dan peneguhan 5 M Jaga Kiai dan Santri ini merupakan kegiatan yang sangat penting bagi keselamatan jiwa para mudir pesantren, ustadz, ustadzah dan para santri pondok pesantren yang saat ini sudah menghadirkan para santrinya, meskipun dari jumlah 400 belum semua pesantren menghadirkan santri,” kata Masykuri. 

Tentang keterlibatan PT. Unilever Indonesia dalam rangka penerapan protokol kesehatan di pesantren, dengan memberikan bantuan handsanitizer, Masykuri menilai sangat membantu pesantren Muhammadiyah yang sudah menghadirkan para santri.

“Meskipun di pesantren memang berkerumun, tapi kalau sudah steril semua kondisinya, setiap saat juga dimonitor tentang kesehatan pesantren saya kira keselamatan jiwa para ustad, ustadzah, pimpinan dan santri ini akan lebih terjamin,” imbuh Masykuri. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA