Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Belasan Jaksa AS Surati Facebook tentang Disinformasi Vaksin

Jumat 15 Oct 2021 10:03 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Facebook (Ilustrasi). Facebook mengatakan telah menyusun aturan untuk mencegah klaim-klaim palsu spesifik tentang Covid-19 dan vaksin penyakit pandemi tersebut.

Facebook (Ilustrasi). Facebook mengatakan telah menyusun aturan untuk mencegah klaim-klaim palsu spesifik tentang Covid-19 dan vaksin penyakit pandemi tersebut.

Foto: AP/Richard Drew
Facebook belum berkomentar tentang surat jaksa AS soal disinformasi vaksin.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Jaksa agung di 14 negara bagian AS mengirim surat ke kepala eksekutif Facebook Inc Mark Zuckerberg. Mereka menanyakan apakah para penyebar disinformasi vaksin di platform itu mendapat perlakuan khusus dari perusahaan.

Pertanyaan tersebut disampaikan setelah Frances Haugen, pelapor Facebook, menggunakan dokumen internal perusahaan yang mengungkap bahwa platform media sosial itu telah membangun sistem yang mengecualikan sejumlah orang penting dari berbagai aturan. Dalam surat yang dikirim pada Rabu, para jaksa mengatakan mereka "sangat khawatir" dengan sejumlah laporan bahwa Facebook memiliki daftar pengguna yang menerima perlakuan khusus.

Baca Juga

Para jaksa juga ingin mengetahui apakah "Disinformation Dozen" masuk dalam daftar itu. Pusat Penanggulangan Kebencian Digital (CCDH) mendeskripsikan "Disinformation Dozen" sebagai 12 orang penentang vaksin yang bertanggung jawab atas penyebaran dua pertiga konten menyesatkan tentang vaksin di media sosial.

Facebook belum merespons permintaan Reuters untuk berkomentar. Perusahaan sebelumnya mengatakan telah menyusun aturan untuk mencegah klaim-klaim palsu spesifik tentang Covid-19 dan vaksin penyakit pandemi tersebut.

Facebook juga mengatakan mereka telah memberikan informasi yang dapat diandalkan tentang Covid-19 berikut vaksinnya kepada masyarakat. Disinformasi tentang Covid-19 telah tersebar secara masif selama pandemi di media sosial seperti Facebook, Twitter dan Youtube.

sumber : Antara, Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA