Thursday, 22 Rabiul Awwal 1443 / 28 October 2021

Thursday, 22 Rabiul Awwal 1443 / 28 October 2021

Bupati Wonosobo Ingatkan Warganya Waspadai Investasi Bodong

Kamis 14 Oct 2021 23:53 WIB

Red: Ilham Tirta

Investasi (Ilustrasi))

Investasi (Ilustrasi))

Webinar pasar modal diharapkan membuka cara padang masyarakat terkait investasi.

REPUBLIKA.CO.ID, WONOSOBO -- Bupati Wonosobo, Afif Nurhidayat mengingatkan masyarakat Kabupaten Wonosobo agar waspada terhadap tawaran investasi menggiurkan dengan imbal hasil tinggi yang tidak terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Hal itu disampaikan pada webinar sekolah pasar modal bertema investasi sehat, aman, dan menguntungkan, Kamis (14/10).

"Sejarah investasi di Wonosobo pada sekitar 10 sampai 11 tahun silam ada ribuan nasabah Wonosobo mengalami kerugian cukup besar bahkan mencapai ratusan miliar rupiah," katanya.

Menurut Afif, kerugian tersebut karena pada saat itu pemahaman perihal investasi di masyarakat masih minim dan instrumen investasinya juga belum mendapat jaminan keamanan. Melalui webinar itu, kata dia, banyak hal yang disampaikan para nara sumber dari lembaga-lebaga kredibel. "Sehingga saya meyakini materi-materi yang diterima para peserta benar-benar mampu membuka wawasan baru yang kelak akan sangat bermanfaat," katanya.

Sekitar 350 orang bergabung dalam webinar yang menghadirkan lima nara sumber dari OJK Regional 3 Jateng-DIY, Kantor perwakilan Bursa Efek Indonesia DIY, Laboratorium dan Galeri Investasi BEI, vokasi Universitas Indonesia, dan PT Reliance Sekuritas Indonesia. Deputi Direktur Lembaga Jasa Keuangan dan Perizinan OJK Regional 3 Jateng-DIY, Tias Retnani menilai banyaknya peserta webinar itu menandakan sinyal positif, produk investasi yang aman masih diminati warga.

"Sekolah Pasar modal ini tidak melulu tentang bagaimana menanam saham di bursa efek, namun juga tentang pemahaman terhadap potensi-potensi merugikan seperti munculnya fintech illegal, investasi bodong, serta bagaimana setiap investor dapat lebih cerdas memilih instrumen investasinya," kata dia.

Ia mengaku sangat mengapresiasi Pemerintah Wonosobo yang bersedia membuka sarana edukasi berupa sekolah pasar modal kepada warganya agar tidak terjebak dalam iming-iming investasi berujung petaka. Ia menuturkan, saat ini literasi investasi dan inklusi pasar modal masyarakat masih sangat rendah, yaitu di bawah 5 persen.

"Kehadiran sekolah pasar modal ini membuka kesempatan luas kepada masyarakat umum untuk dapat memahami seluk-beluk investasi, sekaligus meningkatkan literasi dan inklusi pasar modal," kata Tias.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA