Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

35 Ribu Kloset Gratis, Kurangi BAB Sembarangan di Jateng

Kamis 14 Oct 2021 22:01 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Petugas mengecek kloset yang akan diberikan kepada warga miskin melalui Program Stimulan Bansos Jamban Gratis oleh Pemprov Jawa Tengah.

Petugas mengecek kloset yang akan diberikan kepada warga miskin melalui Program Stimulan Bansos Jamban Gratis oleh Pemprov Jawa Tengah.

Foto: FOTO ANTARA/HO-Humas Pemprov Jateng/2021
Diperkirakan 94,47 persen kepala keluarga di Jateng terbebas dari BAB sembarangan.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Pemerintah Provinsi Jawa Tengah membangun 35 ribu jamban atau kloset gratis kepada warga miskin. Hal ini dilakukan melalui program bantuan sosial (bansos) stimulan sebagai upaya mengurangi buang air besar (BAB) sembarangan.

"Dengan program bansos stimulan jamban gratis tersebut, diperkirakan 94,47 persen kepala keluarga di Jateng telah terbebas dari BAB sembarangan," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, dr Yulianto Prabowo di Semarang, Kamis (14/10).

Dia menjelaskan bahwa dalam memberikan bansos stimulan jamban kepada warga miskin tersebut, Pemprov Jateng menggandeng sejumlah pihak yang berkompeten. "Kami menggandeng pemerintah kabupaten/kota, TNI-Polri, para donatur, para sukarelawan yang semuanya bersatu padu untuk mewujudkan open defecation free di Jateng," kata dia.

Yulianto menyebutkan berdasarkan data Dinkes Jateng tercatat bansos stimulan jamban telah dibagikan sejak 2015-2021 dengan jumlah totalnya 35 ribu paket jamban. Per paket bantuan itu, kata Yulianto , terdiri atas semen, kloset, pipa paralon, bahkan Pemprov Jateng juga akan membagikan 8.000 paket jamban gratis.

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, mengatakan keberadaan jamban merupakan salah satu upaya yang terus dilakukan pemerintah dalam mengurangi kemiskinan di masyarakat. Sebab, kata dia, jamban rumah merupakan salah satu indikator kemiskinan, di samping kondisi atap, lantai, dinding, rumah, listrik, hingga air bersih.

"Salah satunya setelah kami cek ya itu pada tidak punya jamban, tidak punya listrik, sumber air bersih. Ini yang akan kami 'keroyok' (tangani)," katanya.

Sebelumnya, pemegang program Bansos Jamban Dinkes Jateng, Ayu Novioktaviana, Hapsari bersama tim telah melakukan kegiatan pemantauan ke penerima manfaat bansos di Kabupaten Brebes diantaranya di Desa Pesantunan, Kecamatan Wanasari, dan Desa Bangsri, Kecamatan Bulakamba.Pada 2021 ini Kabupaten Brebes menerima 978 paket bansos stimulan jamban. "Harapannya, upaya pemprov akan bisa mengubah perilaku masyarakat untuk setop BAB sembarangan," ujarnya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA