Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Kenali Kelebihan dan Kekurangan Saat Pilih Jenis Investasi

Kamis 14 Oct 2021 21:54 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Dwi Murdaningsih

Investasi (Ilustrasi))

Investasi (Ilustrasi))

Ada banyak jenis investasi yang bisa dilakukan bagi pemula

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dosen Manajemen Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Chalimatuz Sa'diyah menyampaikan keuntungan berinvestasi dibandingkan menabung atau menyimpan uang secara mandiri. Menurutnya, menyimpan uang secara mandiri dalam jangka waktu yang panjang akan menurunan nilai uang karena adanya inflasi.

"Sementara bunga bank terlalu kecil untuk menyaingi inflasi," kata Chalimatuz Sa'diyah.

Baca Juga

Dia mengatakan ada banyak jenis investasi yang bisa dilakukan bagi pemula. Pertama, investasi di sektor riil seperti tanah, bangunan, sawah dan emas. Selanjutnya, investasi di sektor keuangan seperti saham, obligasi, dan reksadana.

Masing-masing investasi memiliki kelemahan dan kelebihan. Ketika berinvestasi di sektor riil, maka nilainya akan terus bertambah. Namun beberapa instrumen investasi di sektor riil seperti bangunan dan tanah membutuhkan waktu lama untuk dicairkan. 

Sementara itu, jika berinvestasi di sektor keuangan, maka nilai investasinya tidak menentu. Namun investasinya dapat dicairkan sewaktu-waktu.

Saat berinvestasi, para pemula harus menentukan tujuan investasi. Dia menyarankan, para pemula untuk memulai investasi di sektor keuangan karena biayanya yang lebih terjangkau dibanding sektor riil. Ada banyak pilihan ketika akan berinvestasi di sektor keuangan, namun investasi yang memiliki risiko paling minim ada di reksadana pasar uang dan obligasi pemerintah.

Pada reksadana pasar uang, nilai investasi akan terus naik meskipun tidak signifikan. Dibanding dengan investasi lain, reksadana pasar uang juga cenderung stabil. Obligasi pemerintah memiliki keunggulan yaitu bunganya berada di atas bunga deposito. Apalagi, ketentuan obligasi pemerintah juga diatur dalam undang-undang sehingga lebih aman.

Jika para pemula ingin mendapat keuntungan lebih banyak, dia menyarankan untuk mencoba investasi di saham. Ada beberapa keunggulan yang akan diperoleh investor ketika menginvestasikan uangnya di saham. Pertama, investor akan mendapatkan dana pertahun dari perusahaan melalui pembagian deviden saat Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Kedua, keuntungan yang didapatkan investor jika menjual sahamnya saat nilai sahamnya mengalami kenaikan dari harga beli (capital gain).

Meskipun menguntungkan, para pemula biasanya menghindari kerugian yang besar jika berinvestasi pada saham. Ada beberapa cara untuk meminimalisasi kerugian. Pertama, mempelajari buku keuangan perusahaan dengan baik. Kedua, memperhatikan citra perusahaan di masyarakat. 

"Ketiga, jangan berinvestasi pada perusahaan baru karena belum stabil,” ungkap perempuan yang disapa Chaca ini.

Selain memperhatikan ketiga hal tersebut, agar keamanan lebih terjaga Chacha menambahkan bahwa para pemula bisa membeli saham, reksadana, maupun obligasi yang telah terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Strategi lain dalam investasi saham adalah dollar cost averaging, dimana para investor rajin membeli saham meskipun harga sedang turun atau naik perbulannya. Hal ini akan mengurangi kerugian saat investasi saham.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA