Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Sunday, 11 Rabiul Awwal 1443 / 17 October 2021

Airlangga: Serapan Bantuan PKL di Mataram 100 Persen

Kamis 14 Oct 2021 20:53 WIB

Red: Agus raharjo

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto (kiri) saat berbincang dengan pedagang kaki lima disela penyaluran bantuan di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Kamis (14/10).

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto (kiri) saat berbincang dengan pedagang kaki lima disela penyaluran bantuan di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Kamis (14/10).

Foto: Istimewa
PKL dan warung menjadi pihak terdampak PPKM Level 4 karena dilarang berjualan.

REPUBLIKA.CO.ID,

Menko Airlangga saksikan penyaluran bantuan tunai PKL di Mataram
MATARAM--Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, menyaksikan proses penyaluran bantuan tunai pedagang kaki lima dan warung (BTPKLW) sebesar Rp 1.200.000 per orang, di Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Kamis (14/10). Dalam kegiatan penyaluran BTPKLW yang dipusatkan di Lapangan Sangkareang itu, Menko Airlangga didampingi Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Zulkieflimansyah, Wali Kota Mataram H Mohan Roliskana, Kapolda NTB, Kapolres Mataram, Dandim 1606 Mataram, serta sejumlah jajaran pejabat tingkat pusat maupun daerah.

Dalam kesempatan itu, Menko Airlangga mengatakan, penyaluran BTPKLW melalui TNI/Polri di Kota Mataram merupakan penyaluran terbaik se-Indonesia dengan serapan 100 persen. "Kota Mataram menjadi daerah dengan sistem penyaluran BTPKLW terbaik, karena serapan cepat dan tepat sasaran. Jadi kami ingin melihat langsung proses pencairannya," katanya, Kamis (14/10).

BTPKLW diberikan kepada PKL dan pemilik warung untuk membantu mereka akibat terdampak langsung terhadap kebijakan PPKM Level 4 di Kota Mataram. Saat PPKM Level 4, warung dan PKL tidak diizinkan berjualan sementara. "Jadi bantuan ini sebagai kompensasi, dengan harapan semoga bisa membantu mendukung modal bagi PKL dan pemilik warung," katanya seusai berkeliling dan berdialong dengan PKL di Jalan Pelita, Kota Mataram.

Sementara dalam laporannya Kapolres Mataram Kombes Pol Heri Wahyudi mengatakan, kegiatan penyaluran BTPLKW melalui Polres Mataram telah dilaksanakan sejak 21 September-10 Oktober 2021, dengan target 7.180 orang yang berhak. "Dengan total alokasi bantuan sebesar Rp 5,4 miliar, dan sudah tersalurkan 100 persen, dengan ketentuan satu pedagang Rp 1,2 juta," katanya.

Bahkan saat ini Polresta Mataram kembali mendapatkan kuota 2.000 PKL dan pemilik warung yang ditargetkan rampung disalurkan dalam satu pekan kedepan. Dalam upaya percepatan penyaluran, pihaknya melakukan dengan sistem door to door terhadap penerima terutama yang sakit.

"Mereka menerima bantuan tunai melalui Bhabinkamtibmas," katanya.

Di sisi lain, tambahnya, pihaknya juga membuka gerai vaksin untuk melayani penerima bantuan yang belum divaksin. Upaya itu sekaligus untuk meningkatqan cakupan vaksinasi di Kota Mataram.

Sedangkan Dandim 1606 Mataram Kolonel Arm Gunawan, menyebutkan program BTPKLW telah disalurkan kepada 665 penerima, dari target 1.300 calon penerima yang ada di tiga wilayah. "Sisanya segera kami tuntaskan dalam minggu ini terhadap calon penerima di tiga wailayah yakni Kota Mataram, Lombok Barat dan Lombok Utara," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA