Thursday, 15 Rabiul Awwal 1443 / 21 October 2021

Thursday, 15 Rabiul Awwal 1443 / 21 October 2021

BEI: Masyarakat Antusias Berinvestasi di Pasar Modal

Kamis 14 Oct 2021 18:59 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Fuji Pratiwi

Investor memantau perdagangan saham melalui gawainya di Jakarta (ilustrasi). BEI menyebut, antusiasme masyarakat berinvestasi di pasar modal masih tinggi.

Investor memantau perdagangan saham melalui gawainya di Jakarta (ilustrasi). BEI menyebut, antusiasme masyarakat berinvestasi di pasar modal masih tinggi.

Foto: Akbar Nugroho Gumay/ANTARA
Dalam delapan bulan, SID baru mencapai satu juta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bursa Efek Indonesia (BEI) menilai antusiasme masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal masih sangat tinggi. Hal tersebut sejalan dengan momentum pemulihan ekonomi nasional maupun global yang mulai terjadi pada 2021 ini. 

"Tahun ini menjadi tahun yang penuh dengan harapan pemulihan ekonomi. Ini tecermin dari aktivitas perdagangan selama tiga bulan terakhir, yang menunjukkan hasil sangat baik," kata Direktur Utama BEI, Inarno Djajadi dalam acara Capital Market Summit & Expo (CMSE) 2021, Kamis (14/10). 

Berdasarkan catatan BEI, jumlah single investor identification (SID) baru dalam delapan bulan terakhir 2021 telah mencapai rekor terbaru yaitu sebanyak satu juta investor saham baru. Berdasarkan data KSEI per 30 September 2021, SID pasar modal Indonesia telah mencapai lebih dari 6,4 juta SID, termasuk di dalamnya 2,6 juta SID saham. 

Antusiasme masyarakat juga tercermin dari aktivitas transaksi di pasar modal Indonesia. Rata-rata nilai perdagangan harian mencapai lebih dari Rp 13 triliun per hari atau melonjak dua kali lipat dalam lima tahun terakhir. 

Adapun frekuensi transaksi di pasar modal Indonesia juga naik menjadi rata-rata 1,2 juta transaksi per hari dan merupakan tertinggi di kawasan ASEAN dalam tiga tahun terakhir. Hal ini turut diikuti dengan lonjakan volume perdagangan yang mencapai lebih dari 19 miliar lembar saham per hari. 

Tidak hanya itu, per 30 September 2021, jumlah perusahaan yang terdaftar di BEI mengalami peningkatan menjadi 750 perusahaan tercatat. Sepanjang tahun ini saja, perusahaan yang telah mencatatkan sahamnya di BEI mencapai 38 perusahaan. 

Inarno optimistis, tren positif ini akan terus berlanjut ke depannya didukung oleh pemulihan ekonomi nasional dan global yang masih berlangsung.  

 

Baca Juga

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA