Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

3 Macam Sabar yang Disebutkan dalam Sunan Abu Dawud

Kamis 14 Oct 2021 17:33 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Sabar merupakan sifat mulia yang diajarkan Rasulullah SAW. Ilustrasi bersabar

Sabar merupakan sifat mulia yang diajarkan Rasulullah SAW. Ilustrasi bersabar

Foto: Pixabay
Sabar merupakan sifat mulia yang diajarkan Rasulullah SAW

REPUBLIKA.CO.ID, — Bersabar merupakan salah satu sifat yang patut  dilakukan untuk menjadi kebiasaan. Anjuran bersabar ini pula sering disebur Rasulullah dalam hadits-haditsnya. 

Di antara kitab hadits yang banyak memuat tentang sabar, sebagaimana diajarkan Rasulullah SAW, adalah kitab Sunan karangan Abu Dawud. Berikut ini tiga hadits seputar sabar dalam Sunan Abu Dawud: 

Baca Juga

Pertama, sabar adalah kebaikan besar yang diberikan Allah SWT.  

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّ نَاسًا مِنْ الْأَنْصَارِ سَأَلُوا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَعْطَاهُمْ ثُمَّ سَأَلُوهُ فَأَعْطَاهُمْ حَتَّى إِذَا نَفَدَ مَا عِنْدَهُ قَالَ مَا يَكُونُ عِنْدِي مِنْ خَيْرٍ فَلَنْ أَدَّخِرَهُ عَنْكُمْ وَمَنْ يَسْتَعْفِفْ يُعِفَّهُ اللَّهُ وَمَنْ يَسْتَغْنِ يُغْنِهِ اللَّهُ وَمَنْ يَتَصَبَّرْ يُصَبِّرْهُ اللَّهُ وَمَا أَعْطَى اللَّهُ أَحَدًا مِنْ عَطَاءٍ أَوْسَعَ مِنْ الصَّبْرِ

Dari Abu Said Al Khudri bahwa beberapa orang Anshar meminta kepada Rasulullah, lalu beliau memberi mereka. Kemudian mereka meminta lagi kepadanya, lalu beliau beliau memberi mereka hingga habis apa yang beliau miliki. Beliau bersabda, "Kebaikan (harta) yang ada padaku tidak akan aku simpan dari kalian. Dan barang siapa yang menjaga kehormatan dirinya maka Allah SWT akan menjaga kehormatannya, dan barang siapa yang bersabar maka Allah akan menjadikannya bersabar. Tidaklah seseorang diberi suatu pemberian yang lebih baik dan lebih luas daripada kesabaran."

Kedua, kesabaran atas ujian sakit, harta, dan anak.  

قَالَ أَبُو دَاوُد قَالَ إِبْرَاهِيمُ بْنُ مَهْدِيٍّ السَّلَمِيُّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ وَكَانَتْ لَهُ صُحْبَةٌ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا سَبَقَتْ لَهُ مِنْ اللَّهِ مَنْزِلَةٌ لَمْ يَبْلُغْهَا بِعَمَلِهِ ابْتَلَاهُ اللَّهُ فِي جَسَدِهِ أَوْ فِي مَالِهِ أَوْ فِي وَلَدِهِ قَالَ أَبُو دَاوُد زَادَ ابْنُ نُفَيْلٍ ثُمَّ صَبَّرَهُ عَلَى ذَلِكَ ثُمَّ اتَّفَقَا حَتَّى يُبْلِغَهُ الْمَنْزِلَةَ الَّتِي سَبَقَتْ لَهُ مِنْ اللَّهِ تَعَالَى

Abu Daud berkata, telah berkata Ibrahim bin Mahdi As Salami, dari ayahnya dari kakeknya dan ia pernah menyertai Rasulullah SAW. Ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya seorang hamba, apabila pernah memiliki kedudukan dari Allah, yang tidak ia peroleh dengan amalannya maka Allah mengujinya pada jasadnya, harta, atau pada anaknya."

Abu Dawud berkata; kemudian Ibnu Nufail menambahkan; kemudian Allah memberikan kesabaran atas hal tersebut, kemudian keduanya lafazhnya sama yaitu: "Hingga Allah menyampaikannya kepada kedudukan yang dahulu ia peroleh dari Allah SWT." 

Ketiga, sabar dalam menghadapi musibah. 

عَنْ أَنَسٍ قَالَ أَتَى نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى امْرَأَةٍ تَبْكِي عَلَى صَبِيٍّ لَهَا فَقَالَ لَهَا اتَّقِي اللَّهَ وَاصْبِرِي فَقَالَتْ وَمَا تُبَالِي أَنْتَ بِمُصِيبَتِي فَقِيلَ لَهَا هَذَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَتْهُ فَلَمْ تَجِدْ عَلَى بَابِهِ بَوَّابِينَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَمْ أَعْرِفْكَ فَقَالَ إِنَّمَا الصَّبْرُ عِنْدَ الصَّدْمَةِ الْأُولَى أَوْ عِنْدَ أَوَّلِ صَدْمَةٍ

Dari Anas ia berkata, “Nabi SAW datang kepada seorang wanita yang sedang menangisi kematian anaknya, kemudian beliau berkata kepadanya, "Bertakwalah kepada Allah, dan bersabarlah!" Kemudian wanita tersebut berkata, “Engkau tidak mengalami musibahku.”

Kemudian dikatakan kepadanya, “Ia adalah Nabi SAW.” Maka wanita tersebut datang kepada beliau dan ia tidak mendapati di depan pintu beliau terdapat para penjaga. Lalu wanita tersebut berkata, "Wahai Rasulullah, aku tidak mengenal engkau." Kemudian beliau bersabda, "Sesungguhnya kesabaran itu disaat terkena musibah yang pertama."    

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA