Thursday, 15 Rabiul Awwal 1443 / 21 October 2021

Thursday, 15 Rabiul Awwal 1443 / 21 October 2021

Pembangunan Jalan Akses Bandara Kertajati Segera Dituntaskan

Kamis 14 Oct 2021 11:33 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Akses jalan menuju Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB), di Kertajati, Kabupaten Majalengka, Rabu (28/3).

Akses jalan menuju Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB), di Kertajati, Kabupaten Majalengka, Rabu (28/3).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Kemacetan parah di jalan menuju Bandara Kertajati kerap terjadi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Jawa Barat (Jabar) mengharapkan, pembangunan ruas Jalan Kadipaten menuju Jatibarang, Kabupaten Majalengka, segera dituntaskan. Karena kemacetan parah di jalan menuju Bandara Kertajati tersebut kerap terjadi.

"Ruas Kadipaten menuju Jatibarang ini beberapa waktu belakangan sempat menjadi keluhan, hal ini dikarenakan ada pekerjaan pengecoran jalan sepanjang empat kilometer," kata Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Jawa BaratDaddy Rohanady.

Daddy mengatakan, kemacetan di ruas jalan tersebut sulit dihindari dan hal ini berkaitan dengan posisi ruas jalan itu yang melintas di tepi saluran irigasi dan butuh alternatif sebagai solusi selama pembangunan berlangsung.

"Agak sulit mencari alternatif. Akan tetapi kawan-kawan di lapangan tetap mencarikan alternatif solusinya," ujar Daddy.

Lebih lanjut, anggota DPRD Jabar dari Daerah Pemilihan Cirebon-Indramayu tersebut menyebut bahwa ruas jalan itu cukup padat karena merupakan jalan yang strategis yang menuju Bandara Internasional Jawa Barat, Kertajati.

"Ruas jalan itu sangat strategis karena merupakan salah satu jalur ke arah Bandara Kertajati dan ke Indramayu. Jadi, volume kendaraan yang melintas disana cukup padat. Bisa dimaklumi kalau ketika ada pembangunan jalan seperti itu pasti kemacetannya pun cukup lumayan," lanjut Daddy.

Pembangunan ruas sepanjang empat km itu, menurutnya terbagi menjadi tiga seksi dan pembangunan keseluruhan diproyeksikan selesai pada 20 Desember 2021.

Daddy menjelaskan, pekerjaan proyek pembangunan itu sudah dilakukan 24 jam, tapi ada faktor lain, yaitu karena volume kendaraan dan adanya saluran irigasi yang letaknya lebih tinggi serta beberapa titik salurannya terjadi kebocoran.

Namun demikian, Daddy menuturkan, karena ruas ini merupakan salah satu bagian dari penunjang Bandara Kertajati, harus diselesaikan secepatnya.Pemerintah Provinsi Jawa Barat telah menggelontorkan banyak uang dari APBD provinsi untuk menunjang Bandara Kertajati.

"Nasib Bandara Kertajati malah tidak jelas. Semoga saja dengan banyaknya penunjang, Bandara Kertajati dapat segera difungsikan secara maksimal," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA