Friday, 23 Rabiul Awwal 1443 / 29 October 2021

Friday, 23 Rabiul Awwal 1443 / 29 October 2021

Hujan di Bawah 100 mm, Anies: Tak Boleh Ada Genangan

Kamis 14 Oct 2021 07:29 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Bilal Ramadhan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat meninjau kegiatan grebek lumpur di aliran Kali Krukut, Karet Tengsin, Jakarta, Kamis (30/9). Kegiatan bertajuk grebek lumpur tersebut bertujuan untuk membersihkan aliran sampah dan lumpur yang berada di aliran kali sebagai bentuk antisipasi banjir ketika musim hujan. Republika/Putra M. Akbar

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat meninjau kegiatan grebek lumpur di aliran Kali Krukut, Karet Tengsin, Jakarta, Kamis (30/9). Kegiatan bertajuk grebek lumpur tersebut bertujuan untuk membersihkan aliran sampah dan lumpur yang berada di aliran kali sebagai bentuk antisipasi banjir ketika musim hujan. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika
Anies sebut air di bawah kapasitas sungai yang ada tidak akan menimbulkan limpahan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan, mengatakan, target operasi jelang musim penghujan ini menghindari korban jiwa dan menyurutkan air enam jam setelah terjadi genangan. Hal itu, kata dia, bisa dilakukan mengingat sistem drainase di Jakarta maksimal saat ini 100 milimeter per hari.

"Kalau hujan di bawah 100 mm tidak boleh terjadi genangan, tanggung jawab kita di bawah area itu harus semua tertangani," kata Anies saat memimpin apel kesiapsiagaan di Monas, Rabu (13/10).

Mantan mendikbud itu tak menampik, genangan memang akan terjadi jika intensitas hujan melebihi 100 mm per hari. Kendati demikian, jika ada potensi lain, semisal kiriman air ke Jakarta yang masih di bawah kapasitas sungai yang ada, sekitar 2.300 meter kubik per detik, maka air yang masuk di bawah kapasitas itu bisa teratasi.

Anies menambahkan, air di bawah kapasitas sungai yang ada itu, tidak akan menimbulkan limpahan di kiri atau kanan sungai. "Itu target operasinya, mudah-mudahan bisa berjalan dengan baik. Kita semua bekerja sama seluruh unsur yang ada di Jakarta untuk mengamankan ibukota," jelas dia.

Anies mengatakan, berkaca pada kasus musim penghujan dan antisipasinya, ada beberapa kemungkinan bisa terjadi di musim hujan ini. Kendati demikian, pihaknya mengaku sudah mulai bersiap. "Ada tiga front yang dihadapi Jakarta," ujarnya.

Dia memaparkan, ancaman pertama datang dari pesisir berupa banjir rob. Sedangkan kedua, front dari kawasan selatan pegunungan berupa air hujan yang mengalir melalui 13 sungai dan memasuki Jakarta.

"Ketiga, hujan lokal yang terjadi di Jakarta. Tiga front ini akan kita hadapi dengan tiga prinsip, satu siaga, dua tanggap, dan tiga galang," tutur dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA