Thursday, 22 Rabiul Awwal 1443 / 28 October 2021

Thursday, 22 Rabiul Awwal 1443 / 28 October 2021

OKI Kutuk Pembongkaran Makam Muslim di Palestina

Rabu 13 Oct 2021 22:22 WIB

Rep: Ratna ajeng tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

OKI Kutuk Pembongkaran Makam Muslim di Palestina. Foto:   Anak-anak sekolah melihat dari jendela sebuah masjid di tubuh Omar al-Nile Palestina, 12, yang ditembak pada hari Sabtu selama demonstrasi kekerasan di perbatasan timur antara Gaza dan Israel, selama pemakamannya di Kota Gaza, Sabtu, 8 Agustus. 28, 2021.

OKI Kutuk Pembongkaran Makam Muslim di Palestina. Foto: Anak-anak sekolah melihat dari jendela sebuah masjid di tubuh Omar al-Nile Palestina, 12, yang ditembak pada hari Sabtu selama demonstrasi kekerasan di perbatasan timur antara Gaza dan Israel, selama pemakamannya di Kota Gaza, Sabtu, 8 Agustus. 28, 2021.

Foto: AP/Khalil Hamra
OKI Kutuk Pembongkaran Makam Muslim di Palestina oleh Israel.

REPUBLIKA.CO.ID,YERUSALEM -- Organisasi Kerjasama Islam (OKI) pada Selasa (12/10) mengutuk pembongkaran dan penggalian yang dilakukan di pemakaman Muslim di Yerusalem oleh Israel. 

Dilansir di aa.com.tr, Rabu (13/10) menyoroti kesucian pemakaman Mamilla dan Al Yousifieh, yang berusia lebih dari 1.000 tahun, OKI mencatat bahwa kebijakan Israel menargetkan situs suci Islam, situs budaya dan budaya Muslim di Yerusalem yang diduduki.

Baca Juga

Kebijakan semacam itu merupakan provokasi terhadap perasaan umat Islam pada umumnya dan Palestina pada khususnya. Demikian pula, digarisbawahi bahwa partisipasi Presiden FIFA Gianni Infantino dalam pembukaan The Friedman Center for Peace through Strength di Museum of Tolerance di Yerusalem, yang dibangun di lokasi pemakaman Muslim yang dihancurkan, bertentangan dengan nilai-nilai luhur yang mendasari olahraga dan prinsip-prinsip FIFA.

Dalam pernyataan OKI, tindakannya mencerminkan bias yang jelas dan tidak dapat diterima dalam mendukung pendudukan Israel. 

Asosiasi Sepak Bola Palestina (PFA) juga telah membatalkan pertemuan yang direncanakan dengan Presiden FIFA Gianni Infantino sebagai protes atas partisipasinya dalam acara Israel yang diadakan di reruntuhan pemakaman Ma'man Allah di Yerusalem Timur.

Dalam sebuah pernyataan, PFA mengatakan terkejut dengan partisipasi Infantino dalam upacara Yudaisasi yang disebut Museum Toleransi, yang dibangun di atas tanah pemakaman bersejarah Islam.

Asosiasi menggambarkan partisipasi presiden FIFA dalam acara Israel sebagai politisasi olahraga dan tidak akan melayani perdamaian atau toleransi.

Terletak di sebelah barat Yerusalem, Ma'man Allah adalah kuburan tertua, terbesar, dan paling terkenal di Yerusalem. Pihak berwenang Israel telah membangun fasilitas wisata dan bangunan lain di bagian pemakaman, termasuk yang disebut Museum Toleransi.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama perang Arab-Israel 1967 dan mencaplok seluruh kota pada tahun 1980  sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA