Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Penyebab Pria Jarang Menangis Dibandingkan Wanita

Rabu 13 Oct 2021 19:56 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Pria lebih jarang menangis dibandingkan wanita (ilustrasi).

Pria lebih jarang menangis dibandingkan wanita (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Orang dengan keterikatan hubungan yang baik akan lebih nyaman menunjukkan emosi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Beberapa orang mudah menangis, sementara yang lain hanya menangis pada saat sedih atau bahagia. Mengapa beberapa orang lebih mudah menangis dibandingkan yang lain? Apakah ada cara untuk mengendalikannya?

Dilansir di laman Web MD pada medio 2021, beberapa orang cenderung lebih sering menangis dibandingkan yang lain, misalnya wanita menangis 60 persen lebih banyak dibandingkan pria. Para ahli tidak tahu persis mengapa. Bisa jadi karena pria memiliki saluran air mata yang lebih kecil. 

Selain itu, pria biasanya memiliki lebih banyak testosteron yang dapat menghambat tangisan. Pria juga memiliki lebih sedikit prolaktin, hormon yang dapat memicu air mata. Mereka juga sering didorong untuk tidak menangis.

Studi menunjukkan bahwa orang dengan keterikatan hubungan yang baik akan lebih nyaman menunjukkan emosi. Mereka mungkin lebih banyak menangis dalam keadaan normal dan sehat, sementara mereka yang memiliki keterikatan hubungan yang tidak baik mungkin menangis pada waktu yang tidak tepat. Penelitian serupa menunjukkan bahwa orang yang menghindari hubungan dekat dengan orang lain, cenderung tidak menangis dan berusaha lebih keras untuk menghindari air mata. 

Menangis tanpa alasan

Menangis bisa menjadi hal yang normal dalam situasi tertentu. Tapi jika Anda sering menangis tanpa alasan, itu mungkin merupakan tanda kondisi serius. Jika menyadari bahwa Anda menangis setiap hari selama aktivitas normal, Anda mungkin mengalami depresi. Penyebab lain dari air mata yang tidak terkendali termasuk tertawa dan menangis patologis, yang merupakan kondisi yang dapat menyertai penyakit Alzheimer, strok, atau penyakit otak lainnya.

Saat orang lain menangis

Jika seseorang mulai menangis di depan Anda, reaksi Anda mungkin berasal dari ketidaknyamanan yang Anda rasakan dalam situasi ini. Meskipun Anda mungkin tidak bermaksud demikian, respons Anda dapat menyebabkan orang yang menangis merasa lemah, malu, atau kurang dipahami.

Alih-alih terburu-buru untuk menghibur orang yang menangis atau menawarkan bantuan segera, terkadang yang terbaik adalah memberi seseorang ruang untuk menangis. Terkadang Anda perlu meneteskan air mata untuk memproses emosi.

Mencoba untuk tidak menangis

Yang terbaik adalah tidak menahan emosi sepanjang waktu, tapi terkadang penting untuk menahan air mata. Jika Anda perlu mengendalikan tangisan, cobalah untuk menahan air mata Anda hanya sampai Anda berada di tempat yang lebih baik untuknya. Dengan cara ini Anda tidak akan menekan emosi sama sekali. Anda bisa memaafkan diri sendiri dari situasi ini dan mencari tempat yang lebih nyaman untuk melepaskan air mata Anda. 

Anda juga bisa mengalihkan perhatian sampai menemukan tempat lain untuk menangis. Tonton video lucu, baca, atau mengngobrol dengan orang terkasih agar pikiran Anda tidak menangis.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA