Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Friday, 28 Rabiul Akhir 1443 / 03 December 2021

Sikapi Teror di SMP PGRI Sindang, Disdik Turun Tangan

Rabu 13 Oct 2021 18:56 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Agus Yulianto

Jurnalis mengambil foto kondisi sekolah yang rusak dilempar batu. (Ilustrasi)

Jurnalis mengambil foto kondisi sekolah yang rusak dilempar batu. (Ilustrasi)

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Peristiwa tersebut dapat mengancam keselamatan siswa dan guru dalam proses KBM.

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU -- Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Indramayu langsung turun tangan menyikapi teror pelemparan batu yang terjadi di SMP PGRI Sindang. Namun, Plt Kepala Disdik Kabupaten Indramayu, Caridin, menyatakan, belum menerima laporan dari pihak sekolah mengenai kejadian tersebut. 

Karenanya, dia mengaku, belum mengetahui secara detil kronologi aksi pelemparan batu itu. Untuk itu, Caridin langsung memerintahkan jajarannya untuk mendatangi lokasi kejadian.

"Sekarang saya tugaskan Kabid yang menangani untuk turun ke sekolah, melihat kondisi," kata Caridin, dalam pesan singkatnya, Rabu (13/10).

Caridin berharap, peristiwa pelemparan batu terhadap gedung sekolah tidak terulang. Pasalnya, peristiwa tersebut dapat mengancam keselamatan siswa dan guru dalam proses kegiatan belajar mengajar (KBM).

Sebelumnya, Kepala Sekolah SMP PGRI Sindang, Yuhaeriyah, menyebutkan,  kasus pelemparan batu itu pertama kali diketahui pada Sabtu (9/10) pagi. Pihaknya terkejut saat mendapati kaca di ruang guru pecah akibat lemparan batu.

Aksi pelemparan batu tersebut diduga terjadi pada malam hari. Tak berhenti sampai disitu, aksi pelemparan batu kembali diketahui terjadi pada Senin (9/10) pagi. 

Kali ini, ada dua ruangan kelas yang menjadi sasaran pelemparan, yakni ruang kelas 7 dan kelas 9. Akibatnya, kaca jendela di kedua ruangan itu pun menjadi pecah. "Kami tidak tahu siapa pelakunya," ucap Yuhaeriyah. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA