Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Thursday, 27 Rabiul Akhir 1443 / 02 December 2021

Dukung Kesetaraan Gender, Muba Raih APE Madya

Rabu 13 Oct 2021 13:42 WIB

Red: Gita Amanda

Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) kembali meraih penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE).

Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) kembali meraih penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE).

Foto: Muba
Penghargaan APE Muba atas kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan perlindungan anak

REPUBLIKA.CO.ID, SEKAYU -- Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) kembali meraih penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE). Capaian ini merupakan yang Tertinggi di Provinsi Sumatera Selatan dan peringkat ketiga di Indonesia. 

Penghargaan diberikan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) lantaran Pemkab Muba di bawah kepemimpinan Bupati Dodi Reza Alex Noerdin dinilai telah berkomitmen mewujudkan pencapaian kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.

"Saya ucapkan selamat kepada Pemkab Muba, yang tetap komitmen dan konsisten mewujudkan pencapaian kesetaraan gender, pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di Kabupaten Muba," ungkap Menteri PPPA, Bintang Puspayoga, Rabu (13/10) di sela pemberian penghargaan APE secara virtual.

Ia menyadari, bahwa di Indonesia kualitas hidup perempuan masih lebih rendah dibandingkan laki-laki. Hal ini terlihat dari Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan Indeks Pembangunan Gender (IPG). "Semoga dengan komitmen Pemkab Muba bisa terus menggerus persoalan tersebut," harapnya. 

Bupati Muba, Dodi Reza Alex Noerdin mengucapkan terima kasih atas pemberian dan kepercayaan menerima penghargaan APE Tingkat Madya. 

"Selamat kepada DPPPA yang berhasil meningkatkan kinerjanya, ini sebagai evaluasi kita bersama agar semua OPD di lingkungan Pemkab Muba selalu bisa meningkatkan kinerjanya," ucap Kepala Daerah Inovatif Indonesia itu. 

photo
Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) kembali meraih penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE). - (Muba)
 

Dodi menegaskan, dengan raihan penghargaan tersebut bentuk komitmen Pemkab Muba untuk melaksanakan pembangunan yang peduli terhadap pemenuhan hak dan perlindungan khusus anak serta pencapaian kesetaraan dan keadilan gender terbukti.

Kepala DPPPA Muba Dewi Kartika MSi menjelaskan, dalam penghargaan ini, setidaknya ada 7 komponen kunci yang menjadi indikator penilaian APE.

"Ketujuh indikator penilaian tersebut, antara lain Komitmen, Kebijakan, Kelembagaan, SDM dan Anggaran, Alat Analisis Gender, Data Gender, dan Partisipasi Masyarakat, yang dinilai telah mencapai dan memenuhinya," ulasnya. 

"Untuk diketahui, Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) juga telah dijadikan pilot project Rumah Perlindungan Pekerja Perempuan (RP3) di Indonesia pada sektor perkebunan.Tujuannya melaksanakan perlindungan dan pemenuhan hak pekerja perempuan," tambahnya. 

Lanjutnya, secara keseluruhan Kabupaten Muba berkomitmen dalam menjalankan kebijakan yang mengarah pada upaya penyetaraan gender dan juga upaya perlindungan anak. Hal itu juga ditunjukkan dengan beberapa indikator yang sudah terpenuhi, hingga Kabupaten Muba mendapatkan penghargaan tersebut.

“Kami sangat berterima kasih kepada Pak Bupati Dr Dodi Reza serta seluruh pimpinan OPD dan seluruh elemen masyarakat, baik yang secara langsung maupun tidak langsung berperan dalam upaya kesetaraan gender, perlindungan perempuan dan anak. Mudah-mudahan ini jadi pelecut, kami berharap di tahun-tahun mendatang dapat meningkat lagi," pungkasnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA