Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Rekan Setim Minta Neymar tak Pensiun Usai Piala Dunia 2022

Rabu 13 Oct 2021 10:09 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Israr Itah

Pemain Brasil Neymar Jr.

Pemain Brasil Neymar Jr.

Foto: EPA-EFE/RICARDO MALDONADO ROZO
Neymar mengaku tidak tahu apakah sanggup menerima tekanan besar bersama Brasil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rekan setim Neymar Jr di Brasil masih berharap penyerang berusia 29 tahun itu akan tetap bersama Selecao setelah Piala Dunia tahun depan. Meskipun Piala Dunia 2022 Qatar bisa menjadi yang terakhir bagi neymar berseragam Brasil.

Neymar mengatakan dalam sebuah wawancara yang ditayangkan pekan ini bahwa dia tidak tahu apakah dia akan mampu secara mental menanggung lebih banyak sepak bola internasional setelah Piala Dunia 2022. Neymar menyatakan, dia menyambut putaran final Piala Dunia 2022 seolah-olah itu partisipasinya yang terakhir.

Baca Juga

Rekan satu timnya berkumpul di sekitar pemain Paris Saint-Germain pada Selasa (12/10), mengatakan mereka memahami tekanan yang dihadapi Neymar sebagai bintang terbesar Brasil. "Kami ingin dia tinggal bersama kami selama bertahun-tahun," kata gelandang Fred.  "Namun  sulit untuk membicarakan kepala orang lain. Terkadang orang menghadapi tekanan besar. Bukan hanya Neymar, tapi Lionel Messi, Cristiano Ronaldo. Kami ingin dia di sini, dia adalah salah satu pemain terbaik yang pernah kami lihat di Brasil."

Bek Thiago Silva, teman dekat Neymar, mengatakan pada konferensi pers bahwa tekanan pada Neymar tidak adil jika dibandingkan dengan pemain lain. Neymar meninggalkan lapangan setelah hasil imbang 0-0 kontra Kolombia pada Senin (11/10) WIB tanpa berbicara kepada wartawan setelah penampilannya di bawah standar.

“Kita melupakan banyak dari apa yang telah dia lakukan di lapangan dan fokus pada apa yang tidak penting. Dia memberi banyak tekanan pada dirinya sendiri,” kata Silva sebelum pertandingan kualifikasi Piala Dunia Brasil melawan Uruguay. 

Silva berharap Neymar tidak melakukannya dan tidak kehilangan kegembiraannya bermain boal. Menurut Silva, Neymar adalah sosok yang super istimewa. "Ketika dia bahagia dan melakukan apa yang dia suka, dia selalu dapat memberikan dan bermain sebaik yang ia bisa. Itu lebih baik untuk tim," kata Silva.

Silva, yang memainkan pertandingan ke-100 untuk Brasil melawan Kolombia, juga menggunakan akun Instagram-nya untuk meningkatkan moral temannya.

“Jika Anda membutuhkan seseorang untuk menjadi kuat bagi Anda, ketahuilah bahwa saya akan selalu ada di sini! Keluarga Silva mencintaimu,'' kata bek veteran itu dalam sebuah unggahan yang menyertakan foto dirinya memeluk Neymar.

Striker Everton Richarlison, yang absen karena cedera lutut, men-tweet gambar spanduk yang dibawa oleh para penggemar di Manaus, tempat Brasil akan bermain pada hari Kamis, yang berbunyi, "Neymar, jika Anda bermain di surga, saya akan mati untuk menonton Anda.  "

Neymar memiliki awal yang mengecewakan untuk musim klub setelah upaya gagal untuk memenangkan gelar Copa America pertamanya dengan tim nasional pada bulan Juli. Selecao kalah di final dari Argentina.

Neymar melewatkan 17 operan melawan Kolombia, terlihat lamban di lapangan dan jarang menghadapi pemain bertahan selama pertandingan di Barranquilla.

Media lokal menyarankan dia harus diistirahatkan di jendela internasional berikutnya pada bulan November.

Dua Piala Dunia Neymar sebelumnya dilupakan. Pada tahun 2014 di Brasil, ia mengalami cedera punggung di perempat final melawan Kolombia dan melewatkan kekalahan mengejutkan 7-1 di semifinal dari Jerman. Pada 2018 di Rusia, ia tampil mengecewakan saat kalah di perempat final dari Belgia. 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA