Sebuah Tim Dibentuk untuk Rawat Arena Pasca-PON

Red: Gilang Akbar Prambadi

Pemain hoki putri Papua Sarah Bisay (kanan) berusaha membayangi pemain hoki putri Kalimantan Timur Fitriyani (kiri) saat pertandingan Final Hoki Lapangan Putri PON Papua di Lapangan Hoki Outdoor, Doyo Baru, Kabupaten Jayapura, Papua, Selasa (12/10/2021). Tim hoki putri Kalimantan Timur berhasil meraih medali emas usai mengalahkan tim hoki putri Papua melalui penalti dengan skor 2-0.
Pemain hoki putri Papua Sarah Bisay (kanan) berusaha membayangi pemain hoki putri Kalimantan Timur Fitriyani (kiri) saat pertandingan Final Hoki Lapangan Putri PON Papua di Lapangan Hoki Outdoor, Doyo Baru, Kabupaten Jayapura, Papua, Selasa (12/10/2021). Tim hoki putri Kalimantan Timur berhasil meraih medali emas usai mengalahkan tim hoki putri Papua melalui penalti dengan skor 2-0.
Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Dikhawatirkan, arena-arena itu terbengkalai setelah PON selesai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA -- Dinas Olahraga dan Pemuda (Disorda) Provinsi Papua telah membentuk tim manajemen yang akan bertanggung jawab dalam pengelolaan, perawatan, dan keamanan arena pasca PON XX Papua dan Peparnas 2021. 

"Dalam rangka memelihara dan mempertahankan keberlanjutan venue-venue yang telah dibangun untuk PON dan Peparnas ini, Disorda Papua dengan kemampuan yang sangat terbatas telah membentuk manajemen venue tim," kata Plt. Kepala Dinas Olahraga dan Pemuda (Disorda) Provinsi Papua, Alexander Kapisa, dilansir dalam laman Infopublik di Jayapura, Selasa (12/10).

Alex mengatakan, tim ini akan bertanggung jawab dalam pengelolaan, perawatan dan keamanan arena. Saat ini tim manajemen arena terdiri atas 47 personel dan disebar di berbagai lokasi seperti, Istora Papua Bangkit, Stadium Utama Lukas Enembe, Aquatic, Menembak, Hockey dan Cricket serta beberapa gelanggang lainnya.

Dengan pembentukan manajemen pengelolaan ini, semua arena yang telah dibangun dapat dimanfaatkan sesuai dengan peruntukan dan regulasi yang berlaku. Dalam pelaksanaan PON XX Papua sebanyak 31 arena digunakan untuk mendukung laga 37 cabang olahraga dan 56 disiplin nomor pertandingan.

Sembilan arena disiapkan oleh Pemerintah Pusat, 13 disiapkan oleh Pemerintah Provinsi Papua, enam arena disiapkan oleh Pemerintah Kabupaten, dan tiga arena disiapkan oleh pihak swasta. Sebelumnya, Menkeu Sri Mulyani merinci biaya penyelenggaraan PON XX Papua 2021 yang sedang berlangsung hingga 15 Oktober telah menghabiskan anggaran APBN sebanyak Rp10,43 triliun.

Biaya persiapan dan penyelenggaraan PON XX di Papua dibiayai sejak 2018-2021 oleh APBN. Sri Mulyani mengatakan penyaluran biaya PON XX Papua menggunakan berbagai skema, baik transfer ke APBD Provinsi Papua maupun belanja langsung kementerian/lembaga (K/L). Lewat APBD, misalnya. Biaya PON XX disalurkan melalui skema Dana Tambahan Infrastruktur (DTI), Dana Otonomi khusus (Otsus), Dana Bagi Hasil (DBH), hingga Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Komentar

Terkait


Atlet shorinji kempo Aceh Lismarita Nasution (kiri) bertarung dengan atlet shorinji kempo Jawa Timur Marta Frily Adetya (kanan) pada semifinal shorinji kempo randori perorangan putri kelas 50 Kg PON Papua di GOR STT Gidi, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Selasa (12/10/2021).

Semifinal Nomor Randori Cabor Kempo PON XX

Pesilat Papua, Putra Hidayana berusaha menjatuhkan pesilat D.I Yogyakarta Firdhana W P pada laga final pencak silat kelas J 90-95 kg putra di GOR Toware, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua (12/10). Pesilat Papua, Putra Hidayana berhasil menang melawan pesilat D.I Yogyakarta Firdhana W P dan berhak meraih medali emas di kelas J 90-95 kg. Republika/Thoudy Badai

Pesilat Papua Raih Emas Kelas J 90-95 Putra

Pesilat Papua, Putra Hidayana berusaha menjatuhkan pesilat D.I Yogyakarta Firdhana W P pada laga final pencak silat kelas J 90-95 kg putra di GOR Toware, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua (12/10). Pesilat Papua, Putra Hidayana berhasil menang melawan pesilat D.I Yogyakarta Firdhana W P dan berhak meraih medali emas di kelas J 90-95 kg. Republika/Thoudy Badai

Riau Sabet Medali Emas Pencak Silat

Pesepak bola Papua M Arody Uopdana (kanan) berebut bola dengan pesepak bola Kalimantan Timur Pusam Wahyu Ramadhan (kiri) saat pertandingan Semi Final Sepak Bola Putra PON Papua di Stadion Mandala, Kota Jayapura, Papua, Selasa (12/10).

Tuan Rumah Lolos ke Final PON Papua Seusai Bantai Kaltim 5-1

Atlet terjun payung Lampung melakukan penerjunan dari atas pesawat CN 235-100 M pada pertandíngan babak ke tujuh kelas kerja sama antar parasut PON Papua di Kabupaten Mimika, Papua, Senin (11/10/2021).

Papua Barat Targetkan Dua Emas dari Terjun Payung

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image