Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Soal Tyson Fury, De La Hoya: Dia Jelas Bukan yang Terbaik

Selasa 12 Oct 2021 17:05 WIB

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Tyson Fury dari Inggris (kiri) beraksi melawan Deontay Wilder dari AS dalam pertarungan gelar juara dunia kelas berat WBC 12 ronde di arena T-Mobile di Las Vegas, Nevada, AS, 09 Oktober 2021.

Tyson Fury dari Inggris (kiri) beraksi melawan Deontay Wilder dari AS dalam pertarungan gelar juara dunia kelas berat WBC 12 ronde di arena T-Mobile di Las Vegas, Nevada, AS, 09 Oktober 2021.

Foto: EPA-EFE/ETIENNE LAURENT
De La Hoya menilai masih ada Muhammad Ali di atas semuanya.

REPUBLIKA.CO.ID, LAS VEGAS -- Petinju kelas berat asal Inggris, Tyson Fury menang dua kali atas Deontay Wilder dalam pertarungan trilogi, Ahad (10/10). Kemenangan tersebut sekaligus mencatatkan dirinya tak terkalahkan dengan skor 31-01.

Petinju asal Amerika Serikat Oscar De La Hoya tak melihat Fury adalah yang terbaik. Namun ia mengakui Fury salah satu petinju terbesar di generasi saat ini.

"Sepanjang masa? Sepanjang masa? Jadi, Anda tidak menghormati Muhammad Ali?," kata De La Hoya dilansir dari tmz, Selasa (12/10).

Ali mengakhiri kariernya dengan rekor 56-5. Ia menang atas George Foreman, Sony Liston dua kali, Joe Frazier dua kali dan Ken Norton dua kali. Namun cucu Ali, Nico Ali Walsh menilai Fury masuk ke dalam top lima petinju kelas berat. Ia bahkan mengeklaim pertarungan trilogi kemarin luar biasa.

De La Hoya juga tak menampik pertarungan trilogi kemarin luar biasa. Ia menyebut itu sebuah pertarungan yang indah. Ia senang kepada penampilan Fury dan Bronze.

"Saya mempromosikan Bronze Bomber untuk 40 pertarungan, dan dia selalu memiliki hati. Jadi, saya senang mereka memberi kami pertarungan yang indah," katanya.

Bintang UFC, Conor McGregor menilai faktor kemenangan Tyson Fury atas Deontay Wilder dalam pertarungan trilogi, di T-Mobile Arena, Las Vegas, Ahad (10/10) pagi karena perbedaan ukuran hasil timbangan badan. Meskipun Wilder memiliki timbangan badan 238 pon namun dia masih di bawah 40 pon dari Fury.

Fury berhasil mempertahankan sabuk WBC dengan mengalahkan Wilder pada ronde ke-11. Fury menjatuhkan Wilder hingga tak bisa bangkit lagi.

"Pertarungan hebat itu. Kedua pejuang, keduanya pemenang. Sulit untuk tidak terkesan dengan Deontay di sana. Melawan pria yang jauh lebih besar dan hampir menyelesaikannya," kata McGregor di twitter pribadinya, dilansir dari Independent, Senin (11/10).

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA