Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Tuesday, 25 Rabiul Akhir 1443 / 30 November 2021

Studi Baru Ungkap Kacang Tanah Bisa Redakan Stres

Selasa 12 Oct 2021 07:45 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nora Azizah

Konsumsi kacang tanah bisa memberikan efek pada fungsi kognitif.

Konsumsi kacang tanah bisa memberikan efek pada fungsi kognitif.

Foto: Flickr
Konsumsi kacang tanah bisa memberikan efek pada fungsi kognitif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi terbaru memberikan pengetahuan baru tentang efek kesehatan dari konsumsi kacang-kacangan. Penelitian berfokus pada konsumsi kacang tanah, serta asupan harian produk dari kacang yang memiliki efek pada fungsi kognitif. Konsumsi jenis makanan ini juga memberi dampak untuk meredakan stres pada individu muda dan sehat. 

Studi dipimpin oleh Rosa M. Lamuela, direktur INSA-UB dan dosen Fakultas Farmasi dan Ilmu Pangan Universitas Barcelona, serta anggota Physiopathology of Obesity and Nutrition Networking Biomedical Research Center (CIBEROBN). Makalah ini juga mengandalkan partisipasi anggota Klinik Rumah Sakit dan IDIBAPS.

Baca Juga

Kacang tanah atau arachy hypoagea adalah tanaman polong-polongan dari Amerika Selatan yang dikenal di Eropa pada abad ke-18. Ini menghasilkan buah yang sangat bergizi, kaya akan asam lema, protein, serat, polifenol, dan senyawa bioaktif lainnya yang berpotensi menarik bagi kesehatan. 

Penelitian dilakukan dengan sekelompok 63 orang sehat berusia antara 19 dan 33 tahun, yang memasukkan produk kacang dalam porsi teratur dalam asupan harian. Sebagian besar studi intervensi gizi telah dilakukan pada populasi dengan obesitas, sindrom metabolik atau yang berisiko penyakit metabolik kronis. 

“Pada populasi yang berisiko ini, lebih mudah untuk mengamati efek menguntungkan dari mengubah pola makanan atau memperkenalkan makanan sehat dalam pola makan mereka,” ujar Lamuela, dilansir dari eurasiareview, Selasa (12/10).

Namun, dalam penelitian Lamuela mengatakan, belum mengamati efek menguntungkan dari asupan harian produk kacang tanah pada peningkatan fungsi kognitif dan respons stres pada populasi muda dan kesehatan. Tim menganalisis potensi efek kesehatan dari konsumsi kacang tanah melalui serangkaian tes kognitif dan tes analitik yang terkait dengan indikator biokimia dari respons stres seperti kortisol. 

Hasilnya mengungkapkan peningkatan asam lemak rantai pendek feses dari mikrobiota, selain dari biomarker spesifik kacang, asam lemak jenuh rantai panjang dan polifenol tertentu, yang semuanya merupakan senyawa bioaktif yang terkait dengan banyak manfaat kesehatan.

Menurut kesimpulan, senyawa yang dapat berkontribusi pada efek kesehatan yang dijelaskan oleh tim adalah beberapa senyawa bioaktif seperti resveratrol, asam p-coumaric, asam lemak rantai pendek, dan asam lemak jenuh rantai panjang spesifik kacang.

Para peneliti tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara konsumsi selai kacang dan kacang tanah dan fungsi kognitif atau biomarker respon stres. Selain itu, semuanya menunjukkan bahwa variabel usia tidak mempengaruhi analisis statistik karena tidak ada perubahan karena perbedaan usia. 

“Ini adalah elemen lain yang menarik dalam penelitian ini, karena banyak penelitian nutrisi menunjukkan perbedaan yang signifikan pada pasien atau subjek dengan risiko tinggi menderita penyakit, terutama orang tua”, catat para ahli dalam studi.

Baca juga : Kopi Instan Ternyata Bantu Cegah Sakit Jantung

Tim peneliti menganalisis apakah pengenalan produk kacang dalam makanan sehat dapat berdampak positif pada sumbu mikrobiota usus dan otak. Hal ini juga berkontribusi pada pencegahan penyakit di masa depan. 

Ada bukti yang menunjukkan hubungan dua arah antara senyawa fenolik dan mikrobiota usus. Beberapa penulis telah mengamati peningkatan otak dan kesehatan umum setelah intervensi kaya polifenol.

“Zat prebiotik yang ada dalam kacang seperti polifenol dapat mempengaruhi kognisi dan suasana hati secara tidak langsung melalui interaksi dengan mikrobiota usus dan meningkatkan mikrobiota usus-otak sumbu”, jelas salah satu peneliti dalam studi, Sara Hurtado (UB-INSA-CIBEROBN).

Untuk mengkonfirmasi hasil studi nutrisi ini, tim memasukkan kelompok kontrol dalam penelitian dan memberi kelompok plasebo dengan minyak berbasis kacang tanah. Termasuk juga dalam komposisi makronutrien yang sama dari selai kacang tetapi tanpa zat prebiotik yang tidak memiliki efek samping.

Kandungan serat prebiotik dan polifenol yang tinggi dalam kacang dapat menjelaskan efek menguntungkannya pada mikrobiota usus. Karena penyerapannya yang buruk, serat dan sebagian besar polifenol langsung mencapai usus besar, di mana mereka dimetabolisme oleh mikrobiota dan dapat memodulasi biokimia otak dengan bertindak sebagai neurotransmitter di sistem saraf pusat.

Asam lemak rantai pendek seperti asam asetat, propionat, dan butirat, adalah metabolit utama yang dihasilkan oleh mikrobiota usus, dan tampaknya memiliki efek terhadap berbagai penyakit, termasuk depresi dan penyakit neurodegeneratif. 

Studi ini menunjukkan hasil yang menjanjikan yang memerlukan konfirmasi dalam studi yang dilakukan dengan kelompok orang yang lebih besar. Mengenai studi masa depan, tim ingin memperluas penelitian tentang efek konsumsi produk kacang tanah dan senyawa bioaktifnya terhadap mikrobiota melalui analisis komposisi mikroba, mikrobioma, lipidomik, dan transkriptomik. 

Para peneliti juga ingin mencari penjelasan lebih lanjut dalam studi tentang mekanisme yang terlibat dalam sumbu mikrobiota usus-otak setelah konsumsi produk kacang.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA