Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Krisis Bahan Bakar, Pembangkit Listrik Utama Lebanon Mati

Ahad 10 Oct 2021 04:47 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Reiny Dwinanda

Warga mencoba memperbaiki generator listrik bekas di dekat rumahnya, Lebanon, 10 Agustus 2021. Pemadaman listrik telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari di Lebanon.

Warga mencoba memperbaiki generator listrik bekas di dekat rumahnya, Lebanon, 10 Agustus 2021. Pemadaman listrik telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari di Lebanon.

Foto: EPA
Lebanon alami pemadaman listrik mulai Sabtu (9/10).

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Seorang pejabat Lebanon mengatakan, dua pembangkit listrik utama milik negara telah dimatikan akibat kurangnya bahan bakar. Alhasil, malam-malam di negara itu akan menjadi gelap gulita.   

"Dua pembangkit listrik terbesar ditutup karena kekurangan bahan bakar, membuat Lebanon dalam kegelapan total mulai Sabtu malam," kata seorang pejabat pemerintah kepada Reuters, Ahad (10/10).

Menurut pejabat tersebut, pemandaman listrik akan berlangsung selama satu pekan atau bahkan lebih. Ia tidak bisa memastikan kapan tepatnya negara dapat mengembalikan sarana penerangan tersebut.

"Jaringan listrik Lebanon benar-benar berhenti bekerja pada siang hari ini dan sepertinya tidak akan berfungsi sampai Senin depan atau selama beberapa hari," kata pejabat itu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA