Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Perusahaan Ini Buat Kapsul Wisata Antariksa ke Stratosfer

Rabu 06 Oct 2021 12:08 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

World View Enterprises sedang mengembangkan sistem berbasis balon yang akan membawa penumpang menuju ke stratosfer.

World View Enterprises sedang mengembangkan sistem berbasis balon yang akan membawa penumpang menuju ke stratosfer.

Foto: World View Enterprises
Kapsul World View Enterprises menjual tiket wisata antariksa seharga Rp 713 juta.

REPUBLIKA.CO.ID, ARIZONA -- World View Enterprises sedang mengembangkan sistem berbasis balon yang akan membawa penumpang menuju ke stratosfer. Penerbangan komersial pertama ditargetkan untuk awal 2024.

Perjalanan khas akan berlangsung enam hingga delapan jam dan membawa penumpang ke ketinggian setidaknya 30.000 meter. Di ketinggian ini penumpang akan dapat melihat lengkungan Bumi berlawanan dengan kegelapan ruang angkasa. Namun, perwakilan World View mengatakan, keseluruhan pengalaman akan berlangsung selama lima hari, yang dihabiskan di dalam dan di sekitar situs keindahan alam dan budaya serta sejarah.

Baca Juga

“Ambisi World View adalah untuk mengubah percakapan seputar pariwisata luar angkasa. Ini bukan hanya kesenangan. Ini jauh lebih besar dan lebih penting dari itu,” kata presiden dan CEO perusahaan Ryan Hartman dalam sebuah pernyataan, dilansir dari Space, Selasa (5/10).

“Kami mendefinisikan ulang pariwisata ruang angkasa bagi para peserta dengan menghabiskan berjam-jam di apogee (titik tertinggi penerbangan), membangun kenangan di sekitar beberapa keajaiban paling menakjubkan di Bumi,” ujarnya lagi.

Setiap kursi bertekanan udara perusahaan dijual seharga 50 ribu dolar AS atau Rp 713,5 juta. Harga ini-jauh lebih murah daripada yang dikenakan biaya oleh wisata luar angkasa utama lainnya.

Kapsul Explorer ini berkapasitas delapan orang.  Perjalanan ke stratosfer akan mulus dan cukup lembut untuk mengakomodasi orang-orang dari berbagai usia dan tingkat kebugaran, menurut perwakilan World View.

“Dengan merancang pengalaman wisata luar angkasa yang lebih terjangkau dan lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang, kami berharap dapat memberi sebanyak mungkin manusia kesempatan untuk melihat planet kita dari ketinggian baru yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Hartman.

World View sudah memiliki pelanggan untuk penerbangan komersial berawak pertamanya. Organisasi non profit Space For Humanity membeli semua kursi misi debut itu dan akan mengisinya dengan astronot warga yang akan dipilih dan dilatih.

“Kami sangat senang mendapatkan kapsul komersial pertama World View,” Rachel Lyons, direktur eksekutif Space for Humanity, mengatakan dalam pernyataan yang sama.

“Misi kami adalah untuk memperluas akses ke luar angkasa bagi semua orang dan dengan demikian, mendukung transformasi para pemimpin paling ambisius di dunia kami sehingga mereka dapat menggunakan pengalaman mereka di luar angkasa untuk menciptakan perubahan positif di Bumi. Ini adalah waktu terobosan untuk pariwisata luar angkasa dan kami berharap dapat memberi lebih banyak orang kesempatan untuk mengalaminya sendiri,” tambah Lyons.

 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA