Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Utusan Inggris Bertemu Perwakilan Taliban

Rabu 06 Oct 2021 10:45 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih

 Kepala polisi distrik Taliban Shirullah Badri berdiri di depan bendera Taliban selama wawancara di kantornya di Kabul, Afghanistan, Senin, 20 September 2021.

Kepala polisi distrik Taliban Shirullah Badri berdiri di depan bendera Taliban selama wawancara di kantornya di Kabul, Afghanistan, Senin, 20 September 2021.

Foto: AP/Felipe Dana
Pertemuan itu menciptakan jalur komunikasi terbuka antara Inggris dan Taliban

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Utusan khusus Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah mengadakan pembicaraan dengan anggota senior Taliban di Kabul. Mereka membahas tentang cara Inggris dapat membantu Afghanistan mengatasi krisis kemanusiaan yang semakin dalam, terorisme, dan kebutuhan untuk perjalanan yang aman bagi yang ingin meninggalkan negara itu.

Simon Gass bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Abdul Ghani Baradar dan Abdul Salam Hanafi pada Selasa (5/10). Gass didampingi oleh kuasa Misi Inggris untuk Afghanistan di Doha, Qatar.

Baca Juga

"Mereka juga mengangkat perlakuan terhadap minoritas dan hak-hak perempuan dan anak perempuan," kata juru bicara pemerintah Inggris.

"Pemerintah (Inggris) terus melakukan semua yang bisa dilakukan untuk memastikan perjalanan yang aman bagi mereka yang ingin pergi dan berkomitmen untuk mendukung rakyat Afghanistan," ujar pemerintah Inggris.

Laporan Aljazirah menyatakan, kunjungan itu signifikan karena sekarang ada jalur komunikasi terbuka antara Inggris dan Taliban. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Taliban, Abdul Qahar Balkhi, mengatakan pertemuan itu berfokus pada diskusi rinci tentang menghidupkan kembali hubungan diplomatik antara kedua negara. Dia menambahkan Menteri Luar Negeri Afghanistan ingin Inggris memulai babak baru dengan hubungan konstruktif.

Baca juga : Penasihat Keamanan AS Bertemu Pejabat Tinggi China

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA