Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Park Ji-Sung Kritisi Nyanyian Fans MU tentang Makan Anjing

Senin 04 Oct 2021 17:11 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Park Ji-sung saat masih memperkuat MU.

Park Ji-sung saat masih memperkuat MU.

Foto: Reuters/Phil Noble
Menurut dia, nyanyian itu tidak menggambarkan lagi kondisi masyarakat Korea.

REPUBLIKA.CO.ID, MANCHESTER -- Mantan gelandang Korea Selatan Park Ji-sung mendesak penggemar Manchester United berhenti menyanyikan lagu yang berisi stereotip negatif tentang negaranya. Pria 40 tahun itu mengatakan, lagu tersebut memiliki referensi tentang orang Korea yang memakan daging anjing, hal tersebut menyebabkan ketidaknyamanan saat dia berada di United.

Park tampil lebih dari 200 pertandingan untuk United pada 2005 hingga 2012, membantu mereka memenangi empat gelar Liga Primer Inggris dan Liga Champions pada 2008. Park mengatakan, dirinya diminta untuk berbicara setelah mendengar penggemar United menyanyikan lagu tersebut di Molineux pada Agustus, ketika Wolverhampton Wanderers meluncurkan pemain baru Hwang Hee-chan dari Korea Selatan.

"Saya tahu bahwa penggemar United tidak bermaksud menyinggung dia melalui lagu itu, tetapi saya harus mendidik para penggemar untuk menghentikan perkataan yang akhir-akhir ini menjadi penghinaan rasial kepada orang-orang Korea," ujar Park kepada podcast klub, dikutip pada Senin (4/10).

Mendengarkan nyanyian tersebut bahkan 10 tahun kemudian, saya merasa kasihan kepada yang lebih muda karena mereka harus mengatasi ketidaknyamanan yang saya rasakan saat itu.

"Di Korea, banyak hal telah berubah. Memang benar bahwa secara historis kami telah memakan daging anjing, tetapi akhir-akhir ini, terutama generasi muda, mereka sangat tidak menyukainya. Itu menyebabkan ketidaknyamanan bagi orang Korea ketika mereka mendengar lagu itu," kata Park.

Dijuluki "Three Lunged Park" oleh penggemar karena permainan yang luar biasa, gelandang Korea Selatan ini pensiun pada 2014 sebagai pemain Asia yang paling banyak mendapat penghargaan dengan 19 trofi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA