Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

 YouTube akan Hapus Konten Misinformasi Soal Vaksin

Kamis 30 Sep 2021 14:43 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Youtube (Ilustrasi)

Youtube (Ilustrasi)

Foto: Flickr
YouTube mencantumkan contoh klaim palsu berikut yang akan dihapus.

REPUBLIKA.CO.ID, KALIFORNIA -- YouTube melarang berbagai misinformasi soal anti vaksin. Youtube mengatakan akan menghapus video yang mengklaim vaksin menyebabkan penyakit atau mengubah susunan genetik.

“Secara khusus, konten yang secara salah menuduh bahwa vaksin yang disetujui berbahaya dan menyebabkan efek kesehatan kronis, klaim bahwa vaksin tidak mengurangi penularan atau mengerucut pada penyakit, atau berisi informasi yang salah tentang zat yang terkandung dalam vaksin akan dihapus,” kata YouTube milik Google dalam pengumuman, dilansir dari Arstechnica, Kamis (30/9).

Baca Juga

“Ini termasuk konten yang salah mengatakan bahwa vaksin yang disetujui menyebabkan autisme, kanker atau infertilitas atau bahwa zat dalam vaksin dapat melacak mereka yang menerimanya. Kebijakan kami tidak hanya mencakup imunisasi rutin khusus seperti campak atau Hepatitis B, tetapi juga berlaku untuk pernyataan umum tentang vaksin,” ujarnya lagi.

Robert F. Kennedy Jr. adalah salah satu penyedia misinformasi anti-vaksin pertama yang salurannya dihapus dari YouTube, Kamis (30/9). Pedoman baru YouTube mencantumkan contoh klaim palsu berikut yang akan dihapus oleh YouTube.

Contohnya, klaim bahwa vaksin menyebabkan efek samping kronis seperti kanker, diabetes, serta efek samping kronis lainnya. Selanjutnya, klaim bahwa vaksin tidak mengurangi risiko tertular penyakit, klaim bahwa vaksin mengandung zat yang tidak ada dalam daftar bahan vaksin, seperti materi biologis dari janin atau produk sampingan hewan.

Kemudian klaim bahwa vaksin mengandung zat atau perangkat yang dimaksudkan untuk melacak atau mengidentifikasi mereka yang telah menerimanya. Selain itu klaim bahwa vaksin mengubah susunan genetik seseorang, klaim vaksin MMR menyebabkan autisme, klaim bahwa vaksin adalah bagian dari agenda depopulasi, klaim bahwa vaksin flu menyebabkan efek samping kronis seperti infertilitas dan klaim bahwa vaksin HPV menyebabkan efek samping kronis seperti kelumpuhan.

Baca juga : Dukung PON, Kapolri Minta Vaksinasi di Papua Ditingkatkan

YouTube mengatakan dapat mengizinkan konten yang melanggar kebijakan jika mencakup konteks tambahan dalam video, audio, judul atau deskripsi. YouTube mengatakan ada pengecualian untuk video yang mengutuk, membantah atau menyindir informasi yang salah dan untuk konten yang menunjukkan forum publik terbuka, seperti protes atau dengar pendapat publik, asalkan konten tersebut tidak bertujuan untuk mempromosikan informasi yang salah yang melanggar kebijakan perusahaan.

YouTube juga akan lebih lunak dengan video di mana orang mendiskusikan pengalaman mereka sendiri dengan vaksinasi. Namun, Youtube masih akan menghapus konten atas saluran jika mereka memasukkan pelanggaran kebijakan lain untuk menunjukkan pola mempromosikan informasi yang salah tentang vaksin.

YouTube memiliki kebijakan tiga teguran. Pada pelanggaran pertama, YouTube akan menghapus konten dan mengirim email ke orang yang mempostingnya.

“Jika ini adalah pertama kalinya Anda melanggar Pedoman Komunitas kami, Anda mungkin akan mendapatkan peringatan tanpa penalti ke saluran Anda. Jika tidak, kami dapat mengeluarkan teguran terhadap saluran Anda. Jika Anda mendapatkan tiga teguran dalam waktu 90 hari, saluran Anda akan dihentikan,” kata YouTube.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA