Kapolri Minta Vaksinasi di Papua Digenjot demi Dukung PON XX

Red: Didi Purwadi

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo meminta jajarannya di Papua untuk meningkatkan capaian vaksinasi Covid-19 guna mendukung pelaksanaan PON XX di Bumi Cendrawasih pada 2-15 Oktober.
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo meminta jajarannya di Papua untuk meningkatkan capaian vaksinasi Covid-19 guna mendukung pelaksanaan PON XX di Bumi Cendrawasih pada 2-15 Oktober.
Foto: istimewa
Jenderal Listyo mengimbau masyarakat Papua tidak ragu mengikuti vaksinasi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo meminta jajarannya di Papua untuk meningkatkan capaian vaksinasi. Hal ini dilakukan guna mendukung pelaksanaan PON XX di Bumi Cendrawasih pada 2-15 Oktober.

Dalam arahannya, Kapolri menyebut pemerintah sudah membuat ketentuan bahwa bagi masyarakat yang ingin menyaksikan pertandingan di PON XX Papua harus sudah divaksin sebanyak dua kali. "Ini harus dilakukan untuk mencegah transmisi atau penularan yang tentunya akan memunculkan klaster kerumunan," kata Kapolri dalam zoom meeting dengan para Kapolres di Papua, Kamis (30/9).

Kapolri pun sempat menyapa jajarannya di wilayah yang dijadikan venue penyelenggaraan PON atau dekat dengan venue diantaranya Mimika, Keerom dan Jayapura. Dalam rilisnya yang diterima Republika.co.idJenderal Listyo mengaku mendapatkan beberapa data mengenai angka vaksinasi di wilayah tersebut.

Untuk wilayah Mimika, dilaporkan ada empat venue PON yang akan menggelar pertandingan. Ia meminta jajaran TNI-Polri dan Dinas Kesehatan untuk mencapai target minimal 70 persen masyarakat Mimika sudah divaksin.

Sedangkan di Keerom, mantan Kapolda Banten ini mendapatkan data bahwa sudah 70 persen masyarakat sudah divaksin. Ia menyambut baik capaian angka vaksinasi tersebut dan meminta jajarannya memastikan masyarakat yang ingin menonton pertandingan di PON sudah divaksin dua kali.

Untuk vaksinasi di wilayah Jayapura, orang nomor satu di Korps Bhayangkara ini berpesan agar ada strategi khusus guna mempercepat vaksinasi di wilayah tersebut. ''Dari laporan tim yang ada memang perlu ada strategi dari mulai sifatnya situasional maupun door to door. Oleh karena itu, seluruh strategi harus betul-betul dilaksanakan," katanya.

Kapolri pun memerintahkan jajarannya untuk memberi pemahaman kepada masyarakat bahwa vaksin dua kali menjadi syarat agar bisa menyaksikan pertandingan PON secara langsung. Selain memberikan pemahaman, ia juga memerintahkan agar jajarannya membuka gerai-gerai vaksin di lokasi venue agar masyarakat yang belum vaksin bisa terlayani dengan baik, sehingga bisa memenuhi syarat menonton pertandingan secara langsung.

Dalam kesempatan ini, mantan Kabareskrim Polri ini mengimbau kepada masyarakat untuk tak ragu mengikuti vaksinasi. Hal ini dimaksudkan agar masyarakat bisa menonton cabang olahraga favorit di PON.

"Pada saat cabang olahraga yang menjadi favorit masyarakat Papua dan kemudian kesebelasan kita masuk final masyarakat bisa ikut menonton langsung dan syarat harus vaksin dua kali. Yang masih ragu jangan takut karena vaksin ini diberikan untuk meningkatkan kekebalan masyarakat terhadap ancaman Covid-19 dan jangan lupa tetap memakai masker," katanya.

Komentar

Terkait


Atlet panjat tebing Jawa Timur Akbar huda (kiri) dan Rindi Sufriyanto (kanan) beraksi dalam babak kualifikasi nomor lead tim putra cabang panjat tebing PON Papua di Arena Panjat Tebing SP 2 Kabupaten Mimika, Papua, Rabu (29/9/2021).

Jatim Boyong Medali Emas Panjat Tebing Beregu Putra

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dr. Siti Nadia Tarmizi M-Epid

Reisa: Cakupan Vaksinasi Nasional Terus Meningkat

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro

Vaksinasi Dosis Pertama di Indonesia Hampir 90 Juta Orang

Pemkab Bangkalan Kebut Vaksinasi di Desa. Tenaga kesehatan menyuntikkan vaksin Covid-19 kepada santri saat dilaksanakan program Serbuan Vaksinasi di Bangkalan, Jawa Timur, Jumat (18/6/2021).

Pemkab Bangkalan Kebut Vaksinasi di Desa

Siswa dan mahasiswa belajar secara daring di pondok puncak bukit Merona, Desa Hinas Kanan, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, Senin (27/9/2021). Siswa di daerah tersebut harus menempuh jarak lima kilometer menuju puncak bukit agar mendapatkan akses internet untukn mengikuti kegiatan belajar mengajar daring selama pandemi COVID-19.

Ini Harapan POSSI Papua Jelang Test Event

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image