Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Karena Ras dan Agamanya, Wali Kota London Dikawal 15 Polisi

Kamis 30 Sep 2021 06:14 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Karena Ras dan Agamanya, Wali Kota London Dikawal 15 Polisi. Sadiq Khan, Wali Kota Muslim pertama London.

Karena Ras dan Agamanya, Wali Kota London Dikawal 15 Polisi. Sadiq Khan, Wali Kota Muslim pertama London.

Foto: AP Photo/Kirsty Wigglesworth
Wali Kota London merupakan Muslim dan ia kerap menerima ancaman pembunuhan..

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Wali Kota London, Inggris, Sadiq Khan mengatakan perlunya ada perlindungan polisi terhadap dirinya karena faktor warna kulit dan agama. Pada acara di konferensi tahunan Partai Buruh dia mengatakan telah menerima sejumlah ancaman pembunuhan dan kecaman sejak menjadi wali kota pada 2016.

Selain dirinya, ia juga menyebut para pesepakbola Inggris juga mengalami pelecehan rasis setelah Euro 2020. Khan mengaku dia memiliki 15 petugas polisi yang selalu menjaganya tetap aman sepanjang waktu.

Baca Juga

Awalnya Khan sempat menolak perlindungan polisi saat dia pertama kali terpilih sebagai wali kota. Namun seiring berjalannya waktu, ia setuju meminta kehadiran polisi penuh pada tahun 2017 karena bujukan beberapa orang di sekitarnya.

“Saya memiliki kewajiban untuk merawat staf saya dan saya mencintai keluarga saya,” kata Khan, dilansir BBC, Kamis (30/9).

Perlindungan polisi yang dimaksud berarti seseorang tidak dapat melakukan apa pun secara spontan, termasuk berjalan-jalan, mengendarai sepeda atau membuka pintu depan rumahnya sendiri. Pada Agustus, sebuah artikel surat kabar mengkritik wali kota karena bepergian dengan konvoi tiga kendaraan ke Battersea Park yang berjarak empat setengah mil dari rumahnya untuk membawa anjingnya Luna jalan-jalan.

Namun, dia mengatakan keputusan itu dibuat atas saran polisi. “Cerita itu membuat orang-orang mengirimi saya email ancaman,” ujar dia.

Baca juga : Profil Sadiq Khan, Wali Kota Muslim Pertama London

Khan mengatakan dia tidak menyebutkan tingkat perlindungannya sebelumnya karena dia tidak ingin mencegah orang lain terjun ke dunia politik. Akan tetapi dia telah terinspirasi untuk melakukannya sekarang oleh Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Bukayo Saka yang telah melawan pelecehan rasial.

“Saya tidak akan membiarkan rasis dan Islamofobia ini mengintimidasi saya dan saya tidak akan pernah tunduk pada mereka. Wali kota kota terbesar di dunia membutuhkan perlindungan 24 jam sehari, tujuh hari sepekan karena warna kulitnya dan Tuhan yang dia sembah, itu tidak benar,” tambahnya. 

https://www.bbc.com/news/uk-england-london-58734284

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA