Thursday, 15 Rabiul Awwal 1443 / 21 October 2021

Thursday, 15 Rabiul Awwal 1443 / 21 October 2021

Tips dan Trik Lolos Seleksi Rekrutmen Telkom 2021

Rabu 29 Sep 2021 11:12 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Gita Amanda

 PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk membuka lowongan besar-besaran untuk lulusan S-1 dan S2 bulan September ini.

PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk membuka lowongan besar-besaran untuk lulusan S-1 dan S2 bulan September ini.

Foto: Telkom Indonesia
Telkom mencari kandidat yang tak hanya siap kerja, tapi sesuai core values BUMN

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk membuka lowongan besar-besaran untuk lulusan S-1 dan S2 bulan September ini. Pendaftaran ditutup pada tanggal 30 September 2021.

Setelah mendaftar dan melengkapi semua berkas, pelamar akan mendapatkan email untuk mengikuti seleksi. Menurut Direktur Human Capital Management (HCM) Telkom Indonesia, Afriwandi, ada dua tahapan seleksi yang harus dilalui setiap pelamar. Yakni online test dan assessment day.

Pada tahapan online test, pelamar akan mengikuti tes kemampuan dasar, tes bahasa Inggris, BUMN Value, tes wawasan kebangsaan dan tes bidang. Sementara untuk assessment day, kata dia, pelamar akan mengikuti psikotes, Focus Group Discussion (FGD), wawancara secara daring, medical check up serta tes METTL sebagai salah satu alat ukur kesiapan talenta digital.

Dua tahapan ini, dilakukan secara serial. Artinya pelamar harus lolos tahap online test sebelum melanjutkan tahapan tes assessment day. "Pelamar akan mendapatkan informasi kelulusan yang dikirimkan melalui masing-masing email untuk setiap tahapan tes," ujar Afriwandi, dalam siaran persnya, Rabu (29/9).

Menurut Afriwandi, keseluruhan tahapan tes menjadi hal yang penting bagi calon karyawan karena Telkom Indonesia tidak hanya mencari calon kandidat yang siap kerja, namun juga memiliki kesesuaian dengan nilai-nilai sebagai karyawan BUMN.

"Dari seluruh tahapan tersebut, termasuk tes interview, yang terpenting adalah kandidat memiliki kesesuaian dengan core values BUMN yakni AKHLAK," katanya.

AKHLAK sebagai program yang dicanangkan Menteri BUMN Erick Thohir adalah singkatan dari karakter insan BUMN yakni Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif. AKHLAK sebagai core values BUMN diharapkan tidak hanya dipahami namun juga menjadi bagian keseharian karyawan agar pekerjaan yang dilakukan memberikan manfaat tidak hanya bagi perusahaan tetapi juga untuk bangsa.

"Telkom sebagai BUMN punya misi agar bisa mencetak talenta Indonesia yang unggul dan maslahat bagi bangsa," kata Afriwandi.

Afriwandi pun, memberikan tips jitu untuk menghadapi rangkaian tes seleksi untuk menjadi karyawan Telkom. Menurutnya, ada beberapa hal penting. Di antaranya persiapan untuk wawancara agar pelamar tidak gugup saat berhadapan dengan pewawancara meskipun wawancara dilakukan secara daring.

“Kandidat harus percaya diri, lakukan persiapan dengan berlatih, dan yang terpenting harus jadi diri sendiri dengan memberikan yang terbaik. Harus yakin!” kata Afriwandi.

Sependapat dengannya, M Hafidz Ilham, karyawan terbaik peserta GPTP 13 (program rekrutmen Telkom di awal tahun lalu), juga memberikan tips kepada rekan-rekannya yang sedang mempersiapkan diri mengikuti program rekrutmen Telkom September ini.

Berdasarkan pengalamannya, kata dia, semua pelamar harus rajin berlatih soal khususnya untuk Tes Kemampuan Dasar, Bahasa Inggris maupun tes bidang.

"Semakin sering berlatih, kita akan semakin paham dan siap menghadapi tes. Jangan lupa juga untuk bertanya kepada para senior, teman atau kerabat kita telah lolos di rekrutmen sebelumnya. Karena pengalaman mereka bisa jadi hal berharga untuk kita,” ujarnya saat acara sharing session daring Talent Connect yang diadakan, baru-baru ini.

Hafidz mengatakan, agar rekan-rekan pelamar banyak membaca terkait bidang yang dilamar. “Oh ya, jika melamar bidang digital service misalnya, teman-teman harus paham tentang digital ecosystem, digital business, digital marketing dan hal-hal terkait lainnya,” tambah Hafidz yang kini menjadi Head of Representative Office (kepala kantor cabang) di Pangkalan Kerinci, Riau.

Di acara yang sama, Raisa, karyawan termuda Telkom menyarankan agar pelamar memperhatikan hal-hal detail saat proses wawancara. “Sebaiknya rekan-rekan mempersiapkan diri paling tidak 30 menit sebelum wawancara, gunakan pakaian dan bahasa yang santun, berikan kesan pertama yang baik, tetap tenang dan tonjolkan kelebihan diri,” katanya.

Menurut Raisa, pewawancara pasti akan menyadari jika kita tidak nyaman atau sedang tidak fit, karenanya Raisa juga menyarankan rekan-rekan menjaga kesehatan agar dapat tampil prima saat wawancara. “Jangan sampai sakit agar tampil prima saat wawancara, jaga kesehatan, tidur cukup dan minum vitamin,” katanya.

Baik Hafidz maupun Raisa, keduanya menyebut belajar banyak hal tentang Telkom dari akun sosial media Instagram @livingintelkom, khususnya tentang beragam cerita karyawan dan worklife-nya. Keduanya menyarankan agar para kandidat karyawan bisa memfollow akun tersebut.

“Belajar bisa dari mana saja, termasuk dari @livingintelkom, jadi jangan lupa follow ya, teman-teman!” kata Raisa.

Baca Juga

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA