Angka Hoki Ini Jadi Alasan Yulius Uwe Mau Bawa Api PON

Red: Muhammad Akbar

Yulius Uwe
Yulius Uwe
Foto: antara
keberadaan angka 28 yang menjadi angka penting dalam kehidupannya.

REPUBLIKA.CO.ID, MIMIKA — Peraih tiga medali emas SEA Games untuk Indonesia, Yulius Uwe, mengatakan bahwa salah satu alasan dirinya setuju menjadi bagian dari pembawa Api PON XX Papua di klaster Mimika adalah karena keberadaan angka 28 yang menjadi angka penting dalam kehidupannya.

"Begini, kirab ini diadakan tanggal 28 September. Lalu, rekor dasalomba saya belum terpecahkan selama 28 tahun dan saya lahir pada 28 Januari. Artinya ini memang menjadi momen yang pas," ujar Yulius di Mimika, Selasa (28/9).

Awalnya, sebelum menyadari itu, pria kelahiran Kokonau, Mimika, tersebut masih mempertimbangkan permintaan PB PON agar dirinya menjadi pengirab obor PON XX Papua di Mimika.

Yulius mengaku, dia sempat berpikir agar obor tersebut dibawa oleh atlet-atlet yang berusia lebih muda dan memiliki prestasi mentereng. Hal itu lantaran dirinya sudah pernah menjadi pembawa obor sekaligus penyulut api ke kaldron SEA Games XIV di Jakarta ada tahun 1987.

Tak cuma itu, Yulius merupakan sosok pembawa bendera kontingen Indonesia di Asian Games 1986. Akan tetapi, pertimbangannya berubah saat menyadari persamaan pada angka 28 karena menurut Yulius itu sebuah pertanda baik.

Momen-momen pada angka 28 itu juga diharapkannya juga menjadi penyemangat para atlet yang bertanding.

"Jadi, ini PON pertama di Papua dan saya yang memegang obornya. Saya merasa dengan ini PON ke depan berjalan lebih sukses. Tanggal ini menggariskan dan, menurut teman-teman, itu juga menguatkan," tutur Yulius.

Yulius Uwe menjadi satu dari empat olahragawan yang mengirabkan Api PON XX Papua bersama Maria Londa (atletik), Santia Tri Kusuma (balap sepeda) dan Muhammad Bima Abdi Negara (tenis meja) di Mimika, pada Selasa (28/9).

Yulius merupakan peraih medali emas atletik nomor dasalomba putra pada SEA Games 1985, 1987 dan 1993. Pada Asian Games 1986, pria yang hadir di dunia pada 28 Januari 1965 itu duduk di peringkat keempat.

Baca juga : DKI Geser Papua, Pimpin Perolehan Medali PON 2021

Catatan poin dasalomba Yulius Uwe di SEA Games Singapura tahun 1993 yaitu 7.013 poin masih menjadi rekor nasional hingga saat ini atau sudah 28 tahun belum juga terpecahkan.

Dalam setiap kesempatan SEA Games-nya, Yulius Uwe selalu memecahkan rekor dasalomba Pesta Olahraga Asia Tenggara itu sampai akhirnya atlet-atlet negara tetangga mengambil alih.

Kini, rekor dasalomba SEA Games dipegang oleh atlet Vietnam Vu Vat Huyen dengan poin 7.558. Dasalomba sendiri merupakan cabang olahraga atletik yang mempertandingkan 10 nomor sekaligus yaitu lari 100 meter, lompat jauh, tolak peluru, lompat tinggi, lari 400 meter, lari gawang 110 meter, lempar cakram, lompat galah, lempar lembing dan lari 1.500 meter.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Komentar

Terkait


Petenis Jawa Timur Aldila Sutjiadi melakukan servis ke arah lawannya petenis Jawa Tengah Alif Nafiah dalam babak perempat final tenis beregu putri di Jayapura, Papua, Rabu (29/9/2021).

Babak Perempat Final Tenis Beregu Putri PON XX Papua

Sejumlah atlet panahan putri membidik sasaran pada babak kualifikasi Panahan 70 M Recurve putri PON Papua di Lapangan Kampung Harapan, Sentani, Papua, Rabu (29/9/2021).

Babak Kualifikasi Panahan 70 Meter Recurve Putra dan Putri

Pebasket putra Sulawesi Utara Luis Jovan Golung (kanan) berebut bola dengan pebasket putra Bangka Belitung Antoni Erga (tengah) saat bertanding pada pertandingan Basket Putra 5x5 PON XX Papua di Mimika Sport Complex, Papua, Rabu (29/9/2021).

Basket Putra 5x5 Babel vs Sulut PON XX Papua

Atlet sepatu roda putra DKI Jakarta Barijani Mahesa Putra (depan) memacu kecepatannya pada Final nomor Sprint 500 M+D putra PON Papua di Arena Klemen Tinal Roller Sport, Kota Jayapura, Papua, Rabu (29/9/2021). Atlet sepatu roda putra DKI Jakarta Barijani Mahesa Putra berhasil meraih medali emas dengan catatan waktu 43,521 detik sementara medali perak diraih atlet sepatu roda putra Jawa Barat Radika Rais Ananda (43,892 detik) dan medali perunggu diraih atlet sepatu roda putra Jawa Barat Azmi Al Ghiffari (46,266 detik).

DKI Jakarta Sabet Emas Sprint 500M+D Cabor Sepatu Roda

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto.

PON XX Papua, Panglima TNI: Faktor Keamanan Hal utama

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

× Image