Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Polisi Jelaskan Kendala Penyelidikan Kematian Yusuf Kardawi

Selasa 28 Sep 2021 17:24 WIB

Red: Ilham Tirta

Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Haluoleo Kendari menyalakan lilin di lokasi tertembaknya dua mahasiswa di Jalan Abdul Silondae, Kendari, Sulawesi Tenggara, Sabtu (25/9/2021). Aksi mengenang dua tahun kematian Immawan Randi dan La Ode Yusuf Wijaya yang tewas tertembak pada Kamis (26/9/2019) tersebut untuk mendesak Polri segera mengungkap pelaku penembakan.

Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Haluoleo Kendari menyalakan lilin di lokasi tertembaknya dua mahasiswa di Jalan Abdul Silondae, Kendari, Sulawesi Tenggara, Sabtu (25/9/2021). Aksi mengenang dua tahun kematian Immawan Randi dan La Ode Yusuf Wijaya yang tewas tertembak pada Kamis (26/9/2019) tersebut untuk mendesak Polri segera mengungkap pelaku penembakan.

Foto: ANTARA/Jojon
Polisi mengeklaim tidak bisa menentukan pelaku karena jenazah Yusuf belum diautopsi.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Kepolisian Daerah Sulawesi Tenggara menyatakan proses penyelidikan kasus kematian Muhammad Yusuf Kardawi pada 26 September 2019 terkendala penolakan autopsi dari pihak keluarga. Hal itu menjawab tuntutan para mahasiswa dari bergai kampus di Kendari dalam aksi memperingati dua tahun kematian Randi dan Yusuf.

Direktur Reserse dan Kriminal Umum Polda Sultra AKBP Bambang Wijanarko mengatakan, proses penyelidikan atas kematian Yusuf belum dapat ditingkatkan ke tahap penyidikan karena belum dilakukan autopsi. "Anggota kami sudah datang menemui orang tua Yusuf untuk minta izin agar dilakukan autopsi, namun tidak ada izin dari orang tua korban," kata dia di Kendari, Selasa (28/9).

Dia menjelaskan, polisi akhinya kesulitan mengetahui penyebab kematian Yusuf.  Apakah karena benda tembus atau hantaman benda tumpul.

Bambang menuturkan, autopsi dalam penyelidikan penting dilakukan sehingga polisi dapat menentukan terduga pelaku. "Autopsi itu untuk kita mencari penyebab luka itu, baru arah penyelidikan ini lebih terarah sehingga kita bisa menyimpulkan, setelah itu baru bisa mencari terduganya siapa," tutur dia.

Randi dan Yusuf merupakan demonstran yang gugur dalam aksi #DemokrasiDikorupsi pada 26 September 2019. Saat itu, gelombang mahasiswa di seluruh Tanah Air menolak pengesehan hasil revisi Undang-undang tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Muhammad Yusuf Kardawi adalah mahasiswa Jurusan D-3 Teknik Sipil Program Pendidikan Vokasi (PPV) Universitas Halu Oleo (UHO) Kendari angkatan 2018. Ia meninggal dalam perawatan karena mengalami luka yang sangat serius.

Sementara Randi adalah mahasiswa Jurusan Budi Daya Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) UHO Kendari angkatan 2016. Randi tewas di tempat kejadian setelah tertembak peluru petugas kepolisian yang membubarkan aksi unjuk rasa. Tahun lalu, seorang polisi penembak Randi telah divonis pengadilan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA