Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Kemenkes: Kita Belum Bisa Produksi Alkes Berteknologi Tinggi

Senin 27 Sep 2021 22:48 WIB

Red: Ilham Tirta

Tenaga kesehatan menggunakan peralatan medis (ilustrasi).

Tenaga kesehatan menggunakan peralatan medis (ilustrasi).

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Riset dan pengembangan membutuhkan kerja sama perguruan tingi dengan industri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan Prof Abdul Kadir mengatakan, dibutuhkan keterlibatan ahli dari berbagai disiplin ilmu agar Indonesia mampu memproduksi alat-alat kesehatan sendiri. Menurut dia, industri kesehatan dalam negeri saat ini belum mampu memproduksi alat kesehatan berteknologi tinggi.

"Kalau kita mau mengembangkan riset and development itu harus kolaborasi multidisiplin. Tidak bisa cuma orang teknik. Misal saya butuh alat, seperti CT scan, maka nanti alat seperti ini akan saya sampaikan ke medical technique engineering, physical medical engineering. Dia membuat desainnya. Itu dikerjasamakan dengan teknik elektro, teknik mesin. Mereka yang buat. Setelah itu diuji lagi secara klinis di klinik dan kemudian dipasarkan oleh orang ekonomi atau pemasaran," kata Kadir dalam rapat dengar pendapat (RDP) Komisi IX DPR dengan Kementerian Kesehatan, Senin (27/9).

Abdul Kadir mengatakan, industri kesehatan dalam negeri baru mampu menghasilkan alat-alat kesehatan berteknologi rendah. Bahkan, komponen alat kesehatan tersebut masih berasal dari luar negeri.

"Kita itu lebih banyak assembling, ganti casing, ganti merk, dianggap produksi dalam negeri. TKDN-nya 40 persen," katanya.

Ia pun meminta semua pihak bekerja sama melakukan riset dan pengembangan agar Indonesia mampu untuk memenuhi kebutuhan produk kesehatan dalam negeri secara mandiri. "Saya kira kalau kita mau betul-betul mandiri dan berdikari di bidang teknologi, termasuk obat-obatan, mau tidak mau yang harus kita kembangkan adalah riset and development. Ini kuncinya," katanya.

Kadir menambahkan, untuk mewujudkan hal tersebut dibutuhkan kerja sama antara perguruan tinggi dengan industri. "Riset and development (RND) ini hibridisasi dengan industri, memang harus multidisiplin ilmu, Tidak bisa kalau cuma satu disiplin ilmu," kata dia.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA