Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Belajar Sains Kimia dari Sepotong Es Krim

Senin 27 Sep 2021 12:19 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Cokelat ice cream marshmallow

Cokelat ice cream marshmallow

Foto: Allwomanstalk
Variasi es krim yang bermacam-macam ini bisa diwujudkan berkat ilmu kimia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Orang-orang telah menikmati es krim selama ratusan tahun. Es krim pun terus berkembang rasanya dan kian beragam dari manis hingga gurih. Variasi es krim yang bermacam-macam ini bisa diwujudkan berkat ilmu kimia.

Es krim adalah campuran heterogen dari cairan dan padatan terdispersi halus. Itulah mengapa es krim disebut sistem koloid kompleks.
 
Dilansir di Scientific American, Senin (27/9), setiap bagian dalam sistem ini memiliki fungsi yang penting. Gelembung udara biasanya membentuk sekitar 30 hingga 50 persen dari volume akhir campuran. Gelembung mengurangi rasa dingin dan memberikan kekenyalan.
 
Jika kadar udara terlalu rendah, es krim menjadi keras. Jika terlalu tinggi, es krim menjadi terlalu berbusa dan kehilangan rasanya.
 
Tetesan lemak membuat es krim menjadi lembut. Protein dari susu terbentuk di sekitar lemak, kombinasi yang membantu memisahkan tetesan dan menstabilkan campuran. Gula cair mengelilingi partikel yang tidak larut. Gula cair juga menentukan rasa manis dan kelembutan. 
 
Dalam ilmu makanan, rasa manis dicatat menggunakan skala yang disebut potere dolcificante (kekuatan pemanis), atau POD. Bagian dari kontribusi gula dalam POD jelas. Yang kurang jelas adalah fakta bahwa gula menurunkan titik beku air, mengurangi jumlah es yang terbentuk dalam campuran. Oleh karena itu gula memiliki kekuatan antibeku, yang juga disebut potere anticongelante atau PAC.
 
Gula sukrosa menetapkan standar untuk PAC, yang sesuai dengan berapa banyak titik beku yang ditekan oleh, katakanlah, satu pon sukrosa yang dilarutkan dalam 100 pon air (1 pon=453 gram). 
 
Produsen es krim menggunakan lebih banyak gula. Semakin rendah suhu penyajian, semakin banyak gula yang dibutuhkan untuk es krim.
 
Es krim yang diproduksi secara profesional memiliki suhu penyajian 12,2 derajat Fahrenheit atau -11 derajat Celcius. Ini sesuai dengan nilai PAC sekitar 270.
 
Dalam gastronomi, suhu penyajian es krim turun menjadi 1,4 derajat Fahrenheit atau -17 derajat Celcius, sehingga nilai PAC harus lebih tinggi untuk mendapatkan kelembutan yang sempurna. PAC yang direkomendasikan adalah antara 400 dan 420, yang pada dasarnya mempengaruhi kadar gula.
 
Untuk 2,5 pon es krim, direkomendasikan resep ini. Hasilnya adalah PAC 390 dan POD 320 pada suhu penyajian.
 
Tapi ada lebih dari sekedar gula, lemak, es dan udara di sendok Anda. Dalam es krim ada komponen netral, seperti pengemulsi dan penstabil. Mereka mengikat komponen padat atau lemak dengan air dan dengan demikian mempengaruhi konsistensi.
 
Getah locust bean dan getah xanthan paling sering digunakan. Yang terakhir diperoleh selama fermentasi substrat yang mengandung gula dan berfungsi sebagai agen pengental dan pembentuk gel.
 
Untuk waktu yang lama, industri es krim memperluas palet rasa. Sekarang fokusnya adalah pada ramuan yang kurang kalori dan kurang manis. Untuk mencapai hal ini, gula diganti dengan poliol, dan lemak diganti dengan inulin.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA