Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Penyintas Covid-19, Hati-Hati Mewarnai Rambut

Senin 27 Sep 2021 05:57 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Mewarnai rambut

Mewarnai rambut

Foto: annemariegianni
Jangan dulu mewarnai rambut untuk menghindai luka bakar dan ruam yang parah.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Penata rambut di seluruh Inggris telah memeringatkan orang-orang yang pernah terjangkit Covid-19 untuk tidak mengecat rambut mereka selama berbulan-bulan setelah terinfeksi. Hal ini untuk menghindari luka bakar dan ruam yang parah. 

Para ahli saat ini sedang menyelidiki bagaimana virus corona dapat memrogram ulang dan mengubah sistem kekebalan tubuh. Seorang wanita, bernama Gemma, mengalami rasa sakit yang membakar setelah menjalani tes untuk pewarna rambut. 

Baca Juga

Ini dalam beberapa kasus bisa berarti Anda menjadi alergi atau sensitif terhadap hal-hal yang tidak pernah mengganggu Anda sebelumnya. Jika Anda akan mewarnai rambut, Anda harus tetap menjalani tes tempel, tetapi biasanya dalam waktu enam bulan setelah janji temu Anda. 

Federasi Rambut dan Kecantikan Nasional (NHBF) sebelumnya telah menduga reaksi alergi yang terlihat pada orang-orang yang menata rambut mereka setelah lockdown terjadi karena orang-orang telah berbulan-bulan tidak mewarnai rambut mereka. Tetapi banyak orang Inggris yang menata rambut mereka masih mengalami masalah dengan kulit. Kondisi ini lantas memicu kekhawatiran mereka yang sebelumnya telah terinfeksi Covid-19 mungkin telah mengalami perubahan sistem kekebalan tubuh. 

Pakar penata rambut, Jason Collier, mengatakan pelanggan harus selalu melakukan tes tempel 48 jam sebelum mewarnai rambut mereka. Jason dikenal sebagai duta Jerome Russell.

"Jika Anda adalah seseorang yang menderita dermatitis dan kulit sensitif, saya akan mengatakan tiga hingga lima hari sebelumnya untuk memastikan aplikasi warna aman dari reaksi apa pun," kata Collier dilansir dari the Sun pada Ahad (26/9).

"Mereka yang telah melihat reaksi umumnya melakukannya dalam waktu 24 jam, jadi meninggalkan waktu yang lebih lama antara tes tempel dan janji temu dapat membantu mengungkap alergen apa pun," ujar Collier.

Collier mengungkapkan cara tubuh bereaksi terhadap sesuatu selalu berbeda. Sehingga ia menyarankan menyisakan lebih banyak waktu sebelum mewarnai rambut dapat membantu mencegah reaksi atau reaksi lebih lanjut. "Perubahan obat atau tato baru juga dapat menyebabkan dan menyebabkan reaksi terhadap pewarna rambut," ucap Collier.

Namun Collier mengatakan jika Anda mengalami Covid-19, maka Anda tidak boleh menunda mengunjungi penata rambut Anda. Namun Anda harus tetap mematuhi aturan uji tempel.

"Dan jika merasakan reaksi apa pun, beri tahu penata rambutmu sesegera mungkin. Jika khawatir, Anda mungkin ingin melakukan tes alergen di dokter untuk melihat apakah Anda telah mengembangkan sesuatu yang baru," tutur Collier.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA