Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

Ini Pesan Ridwan Kamil di Hari Jadi Kota Bandung ke-211

Ahad 26 Sep 2021 11:51 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil

Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil

Foto: dok pipin/humas Jabar
Ridwan Kamil berpesan agar reformasi dilakukan khususnya PNS/ASN

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berharap Kota Bandung di usia ke-211 dapat beradaptasi dengan mulus terhadap pandemi Covid-19 dan revolusi industri 4.0. Menurut Ridwan Kamil, akibat revolusi industri 4.0 ini akan ada pekerjaan-pekerjaan yang hilang sekaligus pekerjaan baru. 

Pemerintah Kota Bandung perlu lebih cepat mereformasi birokrasi. Misalnya dengan memindahkan aparatur sipil negara (ASN) yang mengerjakan pekerjaan rutin ke pekerjaan yang lebih dinamis. "Tolong direformasi ASN/PNS-nya dari kerjaan rutin pindahkan ke kerjaan dinamis," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil, di rapat paripurna Hari Jadi Kota Bandung (HJKB) di gedung DPRD Kota Bandung, Jalan Sukabumi, Kota Bandung, Sabtu (25/9). 

Baca Juga

Kaitan dengan pandemi, menurut Emil, ada budaya baru yang harus lebih depat dipelajari yakni digitalisasi. Contoh sebelumnya tak ada yang menyangka dan berpikiran akan ada sekolah dan bekerja secara online akibat pandemi. 

"Jadi respons-respons ini harus dipahami karena disrupsi itu tidak ada belas kasihan. Kepada yang tidak siap dia akan ditinggalkan, kepada yang siap dia akan memberikan karpet merah. Saya titip buat disrupsi besar ini, mudah-mudahan disikapi dan menjadi sebuah renungan meraih sebuah kesuksesan di masa depan," paparnya.

Emil pun, tak lupa meminta agar Kota Bandung tidak euforia dengan pandemi yang menurun. Meskipun kasus Covid-19 sedang turun tapi tetap pandemi belum berakhir.  

Emil mengatakan, dalam situasi seperti saat ini penanganan pandemi Covid-19 harus didahulukan. Jika pandemi Covid-19 sudah sudah bisa teratasi maka secara otomatis ekonomi akan ikut terkerek naik. 

"Saya titip jangan euforia, ekonomi akan membaik. Kita tahu Bandung hampir Rp 1 triliun dari PAD. Tapi yang penting dibereskan dulu kedaruratannya sehingga dengan begitu akan terjadi perbaikan-perbaikan," katanya.

Apalagi, kata dia, ada beberapa proyek strategis yang akan menunjang ekonomi Kota Bandung, seperti jalan Tol Cileunyi – Sumedang - Dawuan (Cisumdawu) yang direncanakan akan beroperasi akhir tahun ini. 

Selanjutnya, kata dia, ada kereta api cepat Jakarta - Bandung yang juga akan meningkatkan ekonomi Kota Bandung dari sisi pariwisata. Banyak wisatawan khususnya dari Jakarta yang akan datang ke Bandung karena waktu tempuh yang semakin cepat. 

"Mungkin ada beberapa kegiatan-kegiatan berpengaruh ke Kota Bandung. Satu adalah Legoknangka jadi sampah Kota Bandung diurus di sana, Cisumdawu juga akan tembus di akhir tahun, kereta api cepat tahun depan sudah selesai sehingga pasti akan berpengaruh pada pertumbuhan ekonomi," paparnya. 

Di sisi lain, Emil juga meminta Pemkot Bandung tetap membantu UMKM, di mana 90 persen dari ekonomi Jawa Barat dan Kota Bandung berasal dari UMKM. "Keberpihakan kita kepada UMKM dalam bentuk permodalan dalam bentuk produksi yang lebih digital dalam bentuk pemasaran harus menjadi unggulan. Juga potensi pariwisata yang menjadi unggulan dan citra Kota Bandung yang luar biasa," katanya. 

Terakhir, Emil yang merupakan Wali Kota Bandung periode 2013 - 2018 mengucapkan selamat Hadi Jadi ke-211 Kota Bandung. "Kami mewakili Pemda Provinsi Jawa Barat mengucapkan selamat hari jadi ke-211 Kota Bandung. Alhamdulillah dirayakan pada saat pandemi sudah turun," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA