Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Laga Perdana Piala Sudirman, Indonesia Targetkan Tekuk Rusia

Ahad 26 Sep 2021 07:34 WIB

Red: Endro Yuwanto

Ketua Umum PBSI Agung Firman Sampurna (tengah bawah) bersama tim bulu tangkis Piala Sudirman dan Thomas-Uber.

Ketua Umum PBSI Agung Firman Sampurna (tengah bawah) bersama tim bulu tangkis Piala Sudirman dan Thomas-Uber.

Foto: DOK PBSI
Indonesia berencana menurunkan para pebulu tangkis terbaik melawan Rusia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia menargetkan untuk mengalahkan tim Komite Olimpiade Rusia (ROC) pada laga perdana turnamen beregu Piala Sudirman, Ahad (26/9). Hal ini dilakukan agar bisa mengamankan poin pembuka di babak penyisihan Grup C.

Menurut manajer timnas di Piala Sudirman, Eddy Prayitno, kemenangan atas Rusia menjadi wajib agar perjuangan Indonesia di babak penyisihan Grup C bersama Denmark, Rusia, dan Kanada berjalan mulus.

"Pertandingan pertama dalam kejuaraan beregu itu sangat penting dan menentukan langkah selanjutnya. Karenanya, Indonesia akan menurunkan formasi terkuat saat menghadapi Rusia. Kemenangan akan memiliki dampak psikologis bagi tim untuk pertandingan selanjutnya," kata Eddy dalam keterangan resmi PBSI, Sabtu (25/9).

Demi target kemenangan, selain berencana menurunkan pemain terbaik, timnas Indonesia juga sudah menjalani sesi latihan pagi di tempat pertandingan utama. Sementara pada sesi sore, timnas kembali berlatih di Hameenkylan Liikuntahall.

Di Piala Sudirman, sebanyak 16 tim hadir dan terbagi dalam empat grup. Indonesia ditempatkan sebagai unggulan ketiga.

Meski siap dengan pemain terbaik, namun PBSI secara resmi belum mengeluarkan nama atlet yang akan bertanding karena masih menunggu masukan tambahan dari tim pelatih di kelima sektor. "Saya akan mendengar masukan dari pelatih lebih dulu. Yang pasti, pemain yang akan diterjunkan adalah tim terkuat yang kami miliki," ujar Eddy.

Kepala pelatih ganda putra Herry Iman Pierngadi, menyebutkan, tiga pasangan timnas punya peluang yang sama untuk ditampilkan melawan Rusia. "Siapa yang akan diturunkan, mereka siap. Sektor ganda putra yang selalu diandalkan merebut poin kemenangan, siap mengemban tugas. Kami ingin selalu menyumbang poin dan tidak ingin sampai kecolongan," tegas dia.

Pada lini tunggal putra, penentuan pemain akan dilihat dari performa terakhir, rekor pertemuan dengan lawan, serta kebutuhan tim, sebagaimana yang disampaikan pelatih Hendry Saputra Ho." Kalau ditunjuk, tentu saya siap menyumbangkan angka demi Indonesia," kata pemain tunggal putra, Jonatan Christie.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA