Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Usai Kalah dari Madura United, Dejan: Kita Kecewa

Ahad 26 Sep 2021 03:30 WIB

Red: Muhammad Akbar

Pelatih PSS Sleman Dejan Antonic

Pelatih PSS Sleman Dejan Antonic

Foto: Dok PSS Sleman
Tidak ada waktu untuk sedih. Harus fokus pertandingan lawan Persebaya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pelatih PSS Sleman Dejan Antonic meminta anak asuhnya segera mengalihkan fokus untuk persiapan menghadapi Persebaya Surabaya, setelah dikalahkan Madura United 0-1 dalam lanjutan Liga 1 Indonesia di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Sabtu (25/9) malam tadi.

"Tidak ada waktu untuk sedih. Harus fokus pertandingan lawan Persebaya, agar dapat hasil bagus lawan Persebaya," kata Dejan seusai laga dalam jumpa pers virtual.

Dejan mengakui kekecewaannya atas hasil laga yang menunjukkan PSS kalah satu gol tanpa balas, namun semuanya bisa jadi evaluasi dan pembelajaran.

Menurut dia, banyak pemainnya yang kelelahan di babak kedua sehingga coba disiasatinya dengan melakukan penyegaran, tetapi hasilnya ternyata juga kurang maksimal.

"Kita kecewa di pertandingan ini, apalagi di babak kedua. Banyak pemain drop di babak kedua. Saya juga bingung kenapa drop banyak," kata pelatih asal Serbia itu.

Banyak faktor yang menjadi penyebab pemainnya kelelahan, kata dia, salah satunya cuaca yang ketika pertandingan berlangsung memang cukup terik.

"Cuaca pasti menentukan, faktor stamina dan cuaca. Konsentrasi juga kurang," ujarnya.

Meski demikian, Dejan menegaskan optimismenya pada laga selanjutnya kontra Persebaya Surabaya yang dijadwalkan berlangsung pada Rabu, 29 September mendatang.

Sementara itu, pemain muda PSS Sleman Hokky Caraka mengaku timnya sudah bekerja keras dan berusaha maksimal, namun hasilnya tidak menggembirakan.

Yang pasti, kata Hokky, skuad Super Elang Jawa bakal berbenah menghadapi Persebaya agar bisa meraih hasil yang lebih baik.

sumber : antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA