Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Upaya Dongkrak Produktivitas Beras dengan Padi Hibrida

Sabtu 25 Sep 2021 19:31 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nashih Nashrullah

Padi hibrida bisa membantu meningkatkan produkvitas beras petani. Tanaman padi (ilustrasi)

Padi hibrida bisa membantu meningkatkan produkvitas beras petani. Tanaman padi (ilustrasi)

Foto: Ist
Padi hibrida bisa membantu meningkatkan produkvitas beras petani

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Adopsi benih jagung hibrida lebih tinggi daripada benih padi hibrida. Hal itu dapat terlihat dari capaian produktivitas jagung yang lebih tinggi daripada produktivitas beras. 

Padahal adopsi benih padi hibrida diharapkan mampu menjadi salah satu solusi peningkatan produktivitas beras pertanian nasional. 

Baca Juga

Statistik menunjukkan produktivitas padi berada di angka 5 ton per hektare gabah kering giling per hektare pada 2019. 

Sementara itu, produktivitas jagung menunjukkan tren yang meningkat dengan capaian 5,5 ton pipilan kering per hektare pada tahun yang sama. 

“Belajar dari kesuksesan peningkatan produktivitas tanaman jagung, salah satu upaya yang dapat dilakukan pemerintah untuk mendorong produktivitas tanaman padi adalah dengan meningkatkan skala penggunaan varietas unggul, khususnya padi jenis hibrida. Hingga saat ini tingkat penerimaan petani terhadap benih padi hibrida masih sangat rendah,” kata Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Aditya Alta, dalam keterangan resminya, Sabtu (25/9). 

Ketimpangan produktivitas padi dan jagung antarwilayah Jawa dan luar Jawa juga merupakan isu yang penting untuk diselesaikan dalam upaya meningkatkan produktivitas nasional. Produktivitas padi dan jagung di luar Jawa lebih rendah masing-masing sekitar 23 persen dan 13 persen dibanding di Jawa. 

Karena itu, peningkatan produktivitas lahan dan petani di luar Jawa, terutama di wilayah dengan produktivitas relatif rendah, harus menjadi fokus perhatian pemerintah. 

Aditya menambahkan, walaupun memiliki potensi produktivitas lebih tinggi, padi hibrida tidak diminati  petani karena sejumlah hal, seperti ongkos budidaya yang relatif lebih tinggi karena membutuhkan penanganan yang lebih intensif dan kekhawatiran akan menghasilkan kualitas beras yang tidak sesuai dengan preferensi konsumen. 

Rendahnya adopsi varietas unggul padi hibrida dapat dijelaskan oleh beberapa faktor baik dari sisi penawaran maupun permintaan. Dari sisi penawaran, impor benih bersertifikat dilakukan dengan syarat ketersediaan pasokan dalam negeri, kapasitas produksi produsen benih swasta terbatas, serta terbatasnya penelitian dan pengembangan varietas baru yang sesuai dengan preferensi lokal. 

Sementara itu dari sisi permintaan, preferensi petani, seperti terlihat pada dominannya penggunaan varietas lama di atas, tampaknya didorong dua hal. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA