Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Bank Sentral China: Semua Transaksi Mata Uang Digital Ilegal

Sabtu 25 Sep 2021 08:20 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

 Sejumlah mata uang kripto di dunia, Bitcoin (bawah kanan), Ethereum (tengah), Ripple (kanan), dan Cardano (kiri).

Sejumlah mata uang kripto di dunia, Bitcoin (bawah kanan), Ethereum (tengah), Ripple (kanan), dan Cardano (kiri).

Foto: EPA
Bank-bank China dilarang menangani cryptocurrency sejak 2013.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Bank Sentral China berupaya meningkatkan kampanye untuk memblokir penggunaan Bitcoin. Hal ini mengingat adanya keluhan Bitcoin, Ethereum, dan mata uang digital lainnya yang mengganggu sistem keuangan dan dapat digunakan dalam pencucian uang serta kejahatan lainnya.

"Semua transaksi derivatif mata uang digital (cryptocurrency) adalah ilegal dan dilarang keras," tulis Bank Sentral China seperti dilansir dari laman AP, Sabtu (25/9).

Baca Juga

Harga Bitcoin turun lebih dari sembilan persen menjadi 41.085 dolar AS, dalam beberapa jam setelah pernyataan Bank Sentral China, Kemudian Ethereum tergelincir hampir 10 persen atau jatuh dari 3.100 dolar AS menjadi sekitar 2.800 dolar AS.

Bank-bank China dilarang menangani cryptocurrency sejak 2013, tetapi pemerintah mengeluarkan peringatan pada tahun ini. Hal itu mencerminkan kekhawatiran resmi penambangan dan perdagangan cryptocurrency mungkin masih berlangsung atau sistem keuangan yang dikelola negara mungkin secara tidak langsung terkena risiko.

Promotor cryptocurrency mengatakan mereka mengizinkan anonimitas dan fleksibilitas, tetapi regulator China khawatir mereka mungkin melemahkan kontrol Partai Komunis yang berkuasa atas sistem keuangan dan mengatakan mereka mungkin membantu menyembunyikan aktivitas kriminal.

Bank Rakyat China sedang mengembangkan versi elektronik mata uang yuan untuk digunakan sebagai alat transaksi yang dapat dilacak dan dikendalikan oleh Beijing.

Regulator di negara lain semakin memperingatkan bahwa cryptocurrency membutuhkan pengawasan yang lebih besar. Di Amerika Serikat, Gary Gensler, ketua Securities and Exchange Commission (SEC) mengatakan investor membutuhkan lebih banyak perlindungan di pasar cryptocurrency, karena penuh dengan penipuan, penipuan, dan penyalahgunaan.

SEC telah memenangkan lusinan kasus melawan penipu kripto, tetapi Gensler mengatakan agensi tersebut membutuhkan kongres untuk memberinya lebih banyak otoritas dan pendanaan untuk mengatur pasar secara memadai.

Regulator di China juga telah mencoba mengendalikan penambangan cryptocurrency, proses intensif energi komputer khusus menghasilkan mata uang digital. Akibatnya, para penambang telah memindahkan operasinya keluar dari China.

Dua tahun lalu, China menyumbang sekitar tiga perempat dari semua listrik yang digunakan untuk penambangan kripto, sejauh ini paling banyak di dunia, menurut indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Cambridge. Pada April 2021, sebelum tindakan keras terbaru, saham China telah jatuh kembali ke 46 persen. Itu masih menjulang di atas negara No 2, Amerika Serikat, di bawah 17 persen.

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA