Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

ASI Cara Efektif Cegah Stunting pada Anak

Jumat 24 Sep 2021 22:25 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Air Susu Ibu yang diperah.

Air Susu Ibu yang diperah.

Foto: ist
Stunting sangat berkaitan dengan penurunan tingkat kecerdasan manusia Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah saat ini terus berupaya menurunkan angka stunting pada anak mengingat hal tersebut sangat berkaitan dengan penurunan tingkat kecerdasan manusia Indonesia di masa mendatang. Spesialis Gizi Anak dari Universitas Indonesia, Damayanti Sjarif, mengatakan air susu ibu (ASI) menjadi cara efektif mencegah stunting pada anak.

Ia menjelaskan stunting merupakan suatu kondisi perawakan pendek, di mana penyebabnya adalah kekurangan gizi kronik. Selain mempengaruhi bentik fisik, stunting juga berpengaruh pada pertumbuhan otak dan tingkat kecerdasan anak.

“Untuk mengatasi stunting, pencegahan lebih baik dari pengobatan, berikanlah ASI dan makanan pendamping ASI yang benar yang mengandung cukup protein hewani serta melakukan pemantauan secara berkala,” kata Damayanti dalam serial webinar: Kelas Jurnalis Gizi dan Anak yang diadakan oleh Tempo Institute (9/9/2021).

Pada Agustus 2021, pemerintah telah menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 72 Tahun 2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting. Deputi Bidang Peningkatan Kesehatan, Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Agus Suprapto, mengatakan Perpres Percepatan Penurunan Stunting mengedepankan kembali komitmen Pemerintah Provinsi, Kabupaten dan Desa sebagai kunci keberhasilan dalam percepatan penurunan stunting. Kolaborasi dan koordinasi di Pusat, provinsi, kabupaten/kota dan desa sangat diperlukan.

“Dalam Penyelenggaraan percepatan Penurunan Stunting, di masing-masing daerah akan dibentuk Tim Percepatan Penurunan Stunting yang diketuai oleh Pimpinan Daerah masing-masing. Ditekankan juga dalam Perpres bahwa intervensi yang dilakukan oleh K/L, Pemerintah Daerah Provinsi, Kabupaten/kota dilakukan secara konvergen dan terintegrasi,” kata Agus.

Agus berharap dukungan semua pihak dan saling bersinergi dalam pelaksanaan, pemantauan, evaluasi dan pelaporan untuk percepatan pencegahan stunting. Apalagi Pemerintah menargetkan pembangunan Generasi Indonesia Emas 2045 agar Indonesia dapat termasuk ke dalam kelompok negara maju. Hal ini mensyaratkan manusia Indonesia yang sehat dan berkualitas sehingga pemenuhan gizi pada anak menjadi hal yang utama. Pemenuhan gizi anak, khususnya di masa pandemi, dianggap masih membutuhkan dukungan dari berbagai pihak, termasuk dalam aspek edukasi gizi.

Qaris Tajudin, Direktur Tempo Institute, mengatakan permasalahan kesehatan, termasuk gizi, merupakan isu yang kompleks dan memerlukan dukungan berbagai pihak. Media berperan untuk menyampaikan informasi dan edukasi yang tepat dan berimbang kepada masyarakat mengenai pemenuhan kebutuhan gizi yang sesuai bagi anak Indonesia.

“Pemahaman mengenai isu kesehatan, termasuk gizi, memerlukan keahlian khusus dari para ahli kesehatan. Peran media adalah memberikan edukasi yang mudah dimengerti bagi bagi masyarakat supaya kebutuhan gizi bangsa dapat terpenuhi,” kata Qaris dalam webinar tersebut.

Tidak hanya media, industri pun memiliki peranan dalam pemenuhan nutrisi bangsa. Hal ini juga menjadi salah satu komitmen utama dari Asosiasi Perusahan Produk Bernutrisi untuk Ibu dan Anak atau APPNIA sebagaimana dijelaskan Ketua Umum APPNIA, Vera Galuh Sugijanto.

Vera berkata, visi dan misi APPNIA sendiri adalah untuk membantu peningkatan status gizi masyarakat khususnya ibu dan anak dalam 1.000 hari pertama kehidupan. Caranya melalui layanan dan akses terhadap bahan pangan bergizi dan berkualitas dengan tetap mendukung program pemerintah dalam hal pemberian ASI eksklusif melalui berbagai kebijakan, mengedepankan etika bisnis. "Dan program-program yang dilakukan oleh perusahaan anggota APPNIA,” kata Vera.

Terkait beragam produk nutrisi yang ada di pasaran, BPOM menekankan ASI merupakan makanan terbaik untuk bayi. Namun terdapat kondisi medis tertentu di mana bayi memerlukan nutrisi tambahan atau produk substitusi. Berbagai kategori produk ini pun telah diatur ketat  oleh BPOM dan terbagi menjadi Formula Bayi untuk usia 0–6 bulan, Formula Lanjutan untuk usia 6–12 bulan dan Pangan Olahan untuk Keperluan Medis Khusus. Namun ketiga produk tersebut tidak boleh diiklankan di media massa.  

Perlu dicatat, saat sudah berusia 6 bulan, bayi harus diberikan makanan pendamping ASI (MP-ASI). Selain itu, kategori produk nutrisi lain yang diatur secara ketat adalah Formula Pertumbuhan untuk anak usia 1 tahun ke atas.

Diperlukan edukasi ke masyarakat mengenai penggunaan produk nutrisi yang benar. Masyarakat harus dapat membaca kandungan nutrisi produk sesuai label, serta harus sesuai kebutuhan dan kondisi bayi dan anak.

Webinar: Kelas Jurnalis Gizi dan Anak diadakan untuk memperkuat pemahaman rekan-rekan media terkait upaya pemenuhan nutrisi di Indonesia untuk mencapai visi Generasi Emas 2045. Webinar tersebut mengundang narasumber yang merupakan pakar di bidang gizi, regulator dari Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), serta perwakilan industri.

Generasi Emas 2045 sendiri akan menjadi kekuatan utama bangsa Indonesia untuk menjadi bangsa yang besar dan maju di tahun 2045. Untuk itu dibutuhkan generasi masa datang yang sehat dengan kemampuan intelegensi yang kuat, dan hal ini membutuhkan asupan nutrisi yang baik dalam 1000 hari pertama kehidupan (HPK).

Di sisi lain, diperlukan juga pengetahuan mengenai kategorisasi susu dan MP-ASI sebagai salah satu sumber gizi untuk mendukung tumbuh kembang anak di setiap tahapan usia. Memperluas informasi tentang manfaat susu sebagai bentuk intervensi dari berbagai permasalahan nutrisi. Disamping itu juga memperkuat pemahaman rekan-rekan media tentang regulasi terkait kategorisasi susu dan MP-ASI untuk bayi/anak, dan juga perkembangan terkini secara umum di Indonesia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA