Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Dinsos Siapkan Bantuan Korban Terdampak Angin Puting Beliung

Jumat 24 Sep 2021 13:57 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Bilal Ramadhan

Sejumlah kendaraan melintasi pohon yang tumbang di Jalan Akses UI, Cimanggis, Depok, Jawa Barat. Pohon tumbang yang terjadi akibat hujan deras disertai angin kencang tersebut menimpa sejumlah kendaraan yang terparkir dan menyebabkan terhambatnya lalu lintas.

Sejumlah kendaraan melintasi pohon yang tumbang di Jalan Akses UI, Cimanggis, Depok, Jawa Barat. Pohon tumbang yang terjadi akibat hujan deras disertai angin kencang tersebut menimpa sejumlah kendaraan yang terparkir dan menyebabkan terhambatnya lalu lintas.

Foto: Antara/Asprilla Dwi Adha
Ada 196 kepala keluarga dengan 613 jiwa yang terdampak di 10 kelurahan di Depok.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Bencana alam hujan deras disertai angin kencang melanda Kota Depok pada Selasa (21/9) menimbulkan kerusakan cukup parah yang dialami warga, terutama kerusakan rumah. Untuk itu, Dinas Sosial (Dinsos) Kota Depok sudah menyiapkan bantuan bagi korban terdampak bencana alam tersebut.

"Kami gerak cepat melakukan pemantauan ke pemukiman warga terdampak. Saya turun langsung ke wilayah Kecantan Tapos untuk melihat korban terdampak hujan deras yang disertai angin. Memang banyak rumah yang rusak bagian atapnya," ujar Kepala Dinsos Kota Depok Asloe'ah Madjri.

Menurut Asloe'lah, sejak Selasa (21/9) malam petugas Taruna Siaga Bencana (Tagana) juga telah bersiaga di lokasi terdampak bencana alam hujan deras dan angin kencang.

"Mereka juga melakukan assessment untuk mendata warga yang terdampak sekaligus memberi bantuan. Saat ini kami masih proses mendata," terangnya.

Berdasarkan data Tagana Kota Depok, sementara yang masuk pada Selasa (21/9), ada 196 kepala keluarga dengan 613 jiwa yang terdampak di 10 Kelurahan dari enam kecamatan," ujar Asloe'lah.

Lanjut Asloe'lah, Tagana Kota Depok akan menyalurkan bantuan seperti terpal serta selimut kepada warga terdampak bencana. Untuk jumlah bantuan masih tahap pendataan.

"Rumah yang rusak kebanyakan memang dalam kondisi yang kurang baik. Untuk itu, kami akan melakukan koordinasi dengan dinas terkait dan memberikan arahan kepada camat dan lurah agar dibantu pengajuan Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) bantuan sosial. Saya berharap warga tetap tenang dan tabah dengan musibah yang terjadi," tuturnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA