Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Sunday, 18 Rabiul Awwal 1443 / 24 October 2021

Bidan Berperan Beri Informasi Benar Soal Kontrasepsi

Jumat 24 Sep 2021 12:56 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Kontrasepsi (ilustrasi).

Kontrasepsi (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com
Kontrasepsi diperlukan untuk mencegah kehamilan tidak diinginkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bidan berperan penting dalam memberikan informasi mengenai kontrasepsi. Hal itu diungkapkan Ketua Umum Pengurus Pusat Ikatan Bidan Indonesia (IBI), Dr. Emi Nurjasmi, M.Kes.

"Di Indonesia 76,6 persen kontrasepsi diberikan melalui bidan dan layanan kontrasepsi di antaranya melalui klinik dan praktik pribadi. Bidan tinggal di komunitas dan mudah diakses para perempuan, termasuk dalam hal mendapatkan informasi yang benar," ujar dia dalam diskusi virtual Hari Kontrasepsi Sedunia, Jumat (24/9).

Baca Juga

KB pasca kelahiran atau kontrasepsi postpartum merupakan upaya pencegahan kehamilan dengan menggunakan alat dan obat kontrasepsi segera telah seorang ibu melahirkan sampai dengan 42 hari atau 6 pekan. Seorang wanita bisa hamil lagi segera setelah 6 sampai 8 minggu setelah melahirkan.

Bila kehamilan segera setelah melahirkan tak masuk dalam rencana, maka disarankan berkonsultasi dengan tenaga kesehatan tentang opsi pengendalian kelahiran. Saat ini, terdapat pilihan akses layanan konsultasi KB daring, salah satunya melalui aplikasi klikkb yang dilucurkan setahun lalu. Emi mengatakan, layanan ini bisa menjadi sarana komunikasi antara bidan dan para wanita calon akseptor, wadah edukasi dan informasi sekaligus konseling KB.

"Kami juga menggunakan platform daring, klikkb sebagai media komunikasi antara bidan dan perempuan dalam menyampaikan edukasi, informasi dan konseling KB," kata dia.

Melalui layanan ini bidan bisa menyampaikan informasi benar termasuk tempat layanan KB hingga mengingatkan akseptor meminum pil KB demi menghindari putus pakai kontrasepsi yang bisa berujung kehamilan tak diinginkan. Selain kontrasepsi postpartum, Emi mengatakan, bidan juga membantu memberikan saran penting pada calon ibu sebelum kelahiran bayi.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA